Museum Wayang Jakarta

April 09, 2019. Label:
aroengbinang.com -
Museum Wayang Jakarta menempati sebuah bangunan tua warisan jaman kolonial yang berada di sisi sebelah barat Taman Fatahillah, tepatnya di Jl. Pintu Besar Utara 27, wilayah Kota Tua, Jakarta Barat. Museum ini hanya berjarak beberapa meter dari Museum Sejarah Jakarta (Museum Fatahillah), berseberangan dengan Museum Seni Rupa dan Keramik yang berada di sisi timur.

Pada mulanya gedung yang sekarang ditempati Museum Wayang Jakarta itu bernama De Oude Hollandsche Kerk ("Dutch Old Church"), yang dibangun pada tahun 1640. Kemudian pada 1732 gedung itu mengalami renovasi dan namanya berubah menjadi De Nieuwe Hollandse Kerk (Dutch New Church), sebelum rusak karena gempa yang terjadi pada 1808.

Bangunan baru kemudian didirikan pada 1912 di atas reruntuhan bangunan lama dan digunakan sebagai Museum Batavia yang dibuka secara resmi pada 22 Desember 1939 oleh Jonkheer Meester Aldius Warmoldus Lambertus Tjarda van Starkenborg Stachouwer, Gubernur Jenderal Belanda yang terakhir. Adalah Tjarda Van Starkenborgh Stachower dan Jenderal Ter Poorten yang pada 3 Maret 1942 mewakili Belanda saat serah terima kekuasaan Hindia Belanda ke pihak Jepang yang diwakili Jenderal Hitoshi Imamura.

museum wayang jakarta
Prasasti yang menandai kubur Jan Pieterszoon Coen, penakluk Batavia pada 1619, yang bisa dijumpai di lantai dasar, beberapa meter dari pintu masuk Museum Wayang Jakarta. Kondisi museum saat saya berkunjung beberapa bulan lalu sudah jauh lebih baik ketimbang ketika pertama kali saya datang, menjadikannya museum yang mengesankan bahkan bagi pengunjung luar negeri sekalipun.

Ada pula beberapa prasasti dari jaman kolonial menempel pada dinding yang letaknya berseberangan dengan prasasti makam Jan Pieterszoon Coen. Saat memasuki ruangan Museum Wayang Jakarta, rupanya tidak hanya wayang yang dipajang di sana tetapi juga beragam boneka dari dalam dan luar negeri, seperti boneka Punch and Jody dari Inggris yang dibuat pada 1971. Lalu boneka dengan penggerak tali dari Perancis, dan koleksi Boneka Guignol yang juga dari Perancis, serta boneka dari India.

Museum Wayang Jakarta memiliki koleksi sekitar 4000 wayang dan boneka dari berbagai tempat. Koleksi wayang dari tanah air diantaranya adalah dari Banyumas, Cirebon, Gedog, Kedu, Kaper, Kijang Kencana, Klitik, Madia Krucil, Ngabean, Sadat, Sasak, Suluh, Surakarta, Tejokusuman, Ukur, dan Wahyu. Sedangkan koleksi wayang luar negeri ada yang dari India, Belanda, Malaysia, Thailand, Suriname, Cina, Vietnam, dan Kolombia. Ada pula koleksi topeng, gamelan, dokumen, peta dan foto-foto tua.

Saat itu beberapa remaja tampak tengah duduk di depan tengara kubur berukuran besar yang menempel pada dinding Museum Wayang Jakarta. Tengara kubur di sebelah mereka adalah milik Maraia Garan, sedangkan yang ditengah adalah milik Cornelis Ceser yang meninggal pada 1657, dan di sebelahnya lagi yang reliefnya sudah rusak sehingga ditulis dengan cat adalah tengara kubur Maria Lievens.

Lorong di Museum Wayang Jakarta yang lebih berkelas dibanding sebelumnya, dengan penempatan koleksi dan pengaturan cahaya yang baik serta pilihan koleksi yang bermutu tinggi. Lantai berlapis bilah kayu, serta lempeng akrilik pada benda pajang memberi kesan mewah. Pendingin ruang yang dipasang di beberapa tempat juga memberi kesejukan dan kenyamanan.

Diantara koleksi yang sempat saya catat adalah Wayang Purwa yang berasal dari Bali, Wayang Kulit Purwa dari Banjar Kalimantan Selatan, dan berbagai macam boneka dengan pakaian dan ornamen yang indah berasal dari sejumlah negara, serta sekumpulan wayang golek lokal seperti wayang golek dari Betawi dan beberapa daerah lainnya. Yang juga menarik adalah Wayang Revolusi. Wayang ini menggunakan karakter orang-orang Indonesia yang berperan semasa revolusi kemerdekaan RI, dan juga orang-orang Belanda dan Jepang yang ikut berperan pada masa itu. Wayang Revolusi dibuat oleh Raden Mas Sayid di akhir tahun 50-an.

Wayang Kulit Tejokusuman yang dibuat dari bahan kulit kerbau dan tanduk kerbau ada pula di Museum Wayang Jakarta. Wayang yang menggambarkan tokoh Pandawa lima ini dibuat tahun 1946. Dari kiri ke kanan Bima, Arjuna, Yudistira, Nakula dan Sadewa. Badan wayang kulit Tejokusuman warnanya krem, dan pembuatan dilakukan pada bulan dan hari yang baik menurut hitungan Jawa.

Koleksi lainnya di museum yang diresmikan Gubernur Jakarta Ali Sadikin pada 13 Agustus 1975 ini adalah Boneka Sigale-gale dari Sumatera Utara yang dimainkan dalam upacara kematian seseorang yang meninggal dalam usia muda. Ada pula Gundala-gundala asal Sumatera Utara yang dimainkan dalam upacara mendatangkan hujan serta banyak koleksi menarik lainnya. Saat terakhir berkunjung, lorong keluar yang baru terasa agak sempit namun sangat tinggi dindingnya, berujung pada ondel-ondel Betawi serta toko suvenir.

Di sekitar pintu keluar ini ada ruangan untuk pagelaran wayang gratis, diantaranya Wayang Orang Betawi, Wayang Golek Sunda, Wayang Orang Surakarta, Wayang Beber Netropolitan, Wayang Kulit Betawi, Wayang Revolusi, Wayang Bali, Wayang Kulit Purwa Surakarta, Wayang Kulit Purwa Yogyakarta, dan Wayang Kulit Purwa Banyumas. Pagelaran dilakukan setiap Hari Minggu jam 10.00 - 14.00.

Untuk berkunjung ke Museum Wayang Jakarta bisa naik Bus TransJakarta Koridor 1 Blok M - Kota turun di Halte Kota lanjut jalan kaki lewat terowongan, mampir ke Museum Bank Mandiri dan Museum Bank Indonesia lebih dahulu. Kereta Komuter Jurusan Bogor-Kota, Depok-Kota, Bekasi-Kota, Tanjung Priok - Kota, Tanah Abang-Kota turun di Stasiun Jakarta Kota, lanjut jalan kaki menyeberang jalan.

Museum Wayang Jakarta

Alamat : Jl. Pintu Besar Utara No. 27, Jakarta Barat. Telp. 021-6929 560, 6927 289. Fax 021-6929 560. E-mail info@museumwayang.com. Lokasi GPS : -6.135022, 106.812711 Waze ( smartphone Android dan iOS ). Jam buka : Selasa s/d Minggu: 09.00 - 15.00. Senin dan Hari Besar tutup. Harga tiket masuk : Rp. 2.000, Mahasiswa: Rp. 1.000, Anak - Anak: Rp. 600. Rombongan (Minimal 20 orang) Dewasa: Rp. 1.500, Mahasiswa: Rp. 750, Anak-anak: Rp. 500.

Galeri Foto Museum Wayang

Beberapa remaja tengah duduk di depan tengara kubur berukuran besar yang menempel pada dinding Museum Wayang Jakarta. Tengara kubur paling kiri adalah milik Maraia Garan, sedangkan yang ditengah adalah milik Cornelis Ceser yang meninggal pada 1657, dan di sebelah kanan yang reliefnya sudah rusak sehingga ditulis dengan cat adalah tengara kubur Maria Lievens.

museum wayang jakarta

Lorong di Museum Wayang Jakarta yang tsmpsk lebih berkelas, jauh lebih baik dibanding ketika saya datang ke sana sebelumnya. Penempatan koleksi wayang dan pengaturan cahaya sudah berselera lumayan tinggi. Lantainya parket atau bilah kayu, dan pemakaian akrilik memberi kesan keren.

museum wayang jakarta

Wayang Kulit Tejokusuman Pandawa dari kulit dan tanduk kerbau di Museum Wayang Jakarta, dibuat pada tahun 1946. Wayang kulit Tejokusuman biasanya berwarna krem, dan pembuatannya dilakukan pada bulan dan hari yang tertentu mengikuti hitungan dalam tradisi Jawa.

museum wayang jakarta

Boneka Sigale-gale dari Sumatera Utara ini dimainkan dalam upacara kematian bagi seseorang yang meninggal dalam usia muda tanpa memiliki keturunan., dan ada pula Gundala-gundala yang juga berasal dari daerah Sumatera Utara yang biasa dimainkan dalam upacara untuk mendatangkan hujan di musim kemarau berkepanjangan. Ritual ini dimaksudkan agar arwah mendiang bisa mudah naik ke Surga. Boneka ini merupakan sumbangan Gubernur Sumatera Utara Marah Halim Harahap pada tahun 1975.

museum wayang jakarta

Bima dalam versi Wayang Golek Sunda. Dalam cerita pewayangan, Bima mempunyai pakaian kebesaran berupa Gelung Pudaksategal, Pupuk Jarot Asem, Sumping Surengpati, Kelatbahu Candrakirana, ikat pinggang Nagabanda dan Celana Cinde Udaraga, juga Kain Poleng Bintuluaji, Gelang Candrakirana, Kalung Nagasasra, Sumping Surengpati dan Pupuk Pudak Jarot Asem. Selain pintar memainkan gada, Bima juga mempunyai senjata andalan berupa kuku Pancanaka.

museum wayang jakarta

Jejeran wayang golek yang menggambarkan penggalan kisah Ramayana dalam adegan di Negara Ayodya dimana Prabu Dasarata menerima kedatangan Rama, anaknya dari Dewi Kosalya, yang sudah memboyong Dewi Sinta. Di saat itu Dewi Kekayi, isteri keduanya yang melahirkan Sang Bharata, menagih janji Prabu Dasarata bahwa kelak anakanya akan dijadikan raja di Ayodya. Rama akhirnya terusir bersama Sinta dan Lesmana, anak Dasarata dari isteri ketiga yang bernama Sumitra.

museum wayang jakarta

Kumbakarna dalam versi wayang golek Bogor yang berukuran besar dan digunakan sebagai pajangan. Kumbakarna merupakan saudara kandung Wibisana, Surpanaka, dan Rahwana, raja Alengka. Meskipun ia seorang raksasa dengan wajah mengerikan, namun Kumbakarna memiliki sifat perwira dan sering meluruskan perbuatan Rahwana yang keliru.

museum wayang jakarta

Pemandangan pada lorong pamer yang di dalam Museum Wayang Jakarta. Lantai tegel yang tua tampaknya tetap dipertahankan sebagaimana aslinya. Lemari-lemari pamer dengan kaca lebar tampak cukup bagus, meski akan terlihat lebih elegan jika kayunya diplitur.

museum wayang jakarta

Anak-anak sekolah terlihat duduk-duduk di depan prasasti kubur berukuran besar. Yang paling kiri adalah kepunyaan Gustaaff Willem Baron van Imhoff yang menjadi Gubernur-Jenderal Hindia Belanda pada periode 1743 – 1750. Pada masanya Pangeran Mangkubumi memberontak melawan PB II yang berujung pada pecahnya Mataram menjadi Keraton Surakarta dan Keraton Yogyakarta.

museum wayang jakarta

Ada sejumlah nama lain yang disebut dalam prasasti di sebelah kiri dan kanan prasasti kubur Pieterszoon Coen. Yang terbaca diantaranya adalah tulisan Carel Reyniersz 1653, Cornelis Jansz Speelman 1684, Willem van Outhoorn 1720, dan Dirk van Cloon 1735.

museum wayang jakarta

Boneka Si Manis Jembatan Ancol. Ada yang menyebut nama asli Si Manis adalah Mariyam, Siti Ariah, atau Halimah. Ia seorang gadis manis yang mati diperkosa di sekitaran Jembatan Ancol dan arwahnya bergentayangan di sana. Seorang pelukis di Ancol dikabarkan telah melukis wanita yang dipercayai sebagai Si Manis pada 1995. Ada sejumlah kisah misteri lainnya yang dikaitkan dengan sosok Si Manis.

museum wayang jakarta

Seorang pengunjung tengah mengamati Wayang Golek Bandung yang indah di dalam Ruang Masterpiece. Wayang Tejokusuman pada foto sebelumnya juga di simpan di ruangan ini, yang tampaknya dimaksudkan untuk menampilkan karya terbaik dari para seniman perwayangan. Wayang Golek Bandung itu merupakan karya Anang Permana dari Bandung. Ia adalah pensiunan Guru Sekolah Menengah Karawitan Indonesia Bandung. Wayang golek yang menggambarkan Raksasa Harimba dan Hanoman itu dihibahkan ke Museum Wayang pada 2012.

museum wayang jakarta

Suasana di Ruang Masterpiece dengan Wayang Tejokusuman ada di lemari pajang paling kiri. Pada lemari pajang paling kanan menggambarkan tokoh wayang dalam Pandawa Lima. Sedangkan yang di tengah adalah Petruk, Gareng, Semar, Gatotkaca dan Kresna.

museum wayang jakarta

Boneka Betawi itu tingginya mencapai 2,5 meter dengan garis tengah 80 cm, dibuat dari bahan bambu yang dipikul dari dalam. Ondel-ondel laki-laki wajahnya biasanya dicat merah namun ada juga yang dicat kuning, dan yang perempuan warna dicat putih.

museum wayang jakarta

Sebuah lorong di Museum Wayang Jakarta yang terlihat telah ditata dengan apik serta berpendingin ruangan yang cukup memadai. Seorang wanita dengan teman prianya tengah mengamati penjelasan pada papan pamer Werkudara dan sebuah gunungan.

museum wayang jakarta

Pada dinding terdapat kotak-kotak yang merupakan penjelasan secara rinci tentang silsilah Wayang Purwa. Dimulai dari Hyang Nurcahya berputra Hyang Nurrasa berputra Hyang Darmajaka dan Hyang Wenang. Hyang Wenang berputra Hyang Tunggal dan Hyang Dewijati. Hyang Tunggal menurunkan Batara Ismaya dan Batara Guru, dan seterusnya. Namun rupanya ada banyak versi tentang silsilah wayang Purwa yang menarik untuk dikaji.

museum wayang jakarta

Penataan ruangan di Museum Wayang Jakarta ini memang sudah sangat baik. Bukan hanya penempatan koleksi, pencahayaan yang menerangi koleksi, namun bagian atas ruangan juga tak lupa diperhatikan. Suhu ruangan yang dingin juga membuat orang betah untuk melihat satu per satu koleksi yang ada.

museum wayang jakarta

Sebuah wayang kulit berukuran raksasa dipajang di belakang seperangkat alat musik gamelan seperti, gender, saron, bonang, kendang dan gong.

museum wayang jakarta

Wayang Golek Canton Tiongkok yang dibuat pada 2001 oleh Tizar Purbaya meniru koleksi Masrsekal Madya TNI H. Budiarjo. Aslinya pernah dititipkan di Museum Wayang, namun sekarang berada di Museum Budiarjo di Tingal, Magelang. Usia wayang golek yang asli diperkirakan lebih dari 350 tahun yang sebelumnya pernah dimiliki oleh keluarga Lie Sea dari Semarang.

museum wayang jakarta

Masih merupakan bagian dari Wayang Golek Canton yang disimpan pada sisi kotak kaca yang bersebelahan dengan kotak kaca sebelumnya. Selain warna dan ornamen pakaian yang berwarna-warni, semua boneka ini memakai tutup kepala dengan hiasan yang beragam.

museum wayang jakarta

Wayang Poo The Hie ini berasal dari daratan Tiongkok, dan sudah dikenal sejak jaman Dinasti Siong Theng sekitar 3000 tahun lalu. Kata Poo berarti kain, The (Tay) kantong, dan Hie wayang. Sedangkan boneka kayu telah dikenal di daratan Tiongkok sejak jaman Dinasti Song (960 - 1278). Wayang Poo The Hie pertama kali masuk ke Indonesia lewat Kota Semarang pada 1883.

museum wayang jakarta

Lorong sempit namun tinggi ini menuju ke pintu keluar dimana di dekatnya terdapat toko suvenir serta ruang untuk pertunjukan wayang. Di sisi kanan lorong ini juga disimpan sejumlah koleksi wayang berbagai jenis.

museum wayang jakarta

Sejumlah lukisan berukuran besar terkait dunia perwayangan dipajang di dinding sebelah kanan di lorong keluar ini, dan di ujungnya terdapat sepasang ondel-ondel atau boneka Betawi yang berukuran besar. Di sebelah kiri ada pintu masuk ke ruangan yang biasa digunakan untuk pementasan wayang.

museum wayang jakarta

Toko suvenir itu lokasinya sangat strategis dan akan menarik siapa pun yang lewat untuk mendekat, entah hanya sekadar melihat-lihat atau memang ingin membeli untuk dijadikan kenangan atau oleh-oleh. Di area inilah terdapat ruang bagi pertunjukan wayang yang jadwalnya bisa dilihat pada dinding.

museum wayang jakarta

Seorang penjaga toko suvenir tengah menjelaskan filosofi wayang kepada sepasang turis asing dengan menggunakan bahasa Inggris yang fasih. Selain wayang kulit dan boneka, ada pula gantungan kunci, kaos, dan buku-buku pewayangan.

museum wayang jakarta

Sebuah koleksi lukisan Museum Wayang Jakarta yang menggambarkan sosok kera berbulu putih Hanoman, dengan satu kera lagi yang bulunya berwarna kemerahan. Hanoman berperan besar dalam operasi pembebasan Sinta dari kungkungan Rahwana di Alengka.

museum wayang jakarta

Lukisan wayang beber yang bercerita tentang kisah Joko Kembang Kuning (Panji Asmoro Bangun) dengan Dewi Sekartaji. Wayang beber pertama ali dibuat pada 1283 di era Kerajaan Majapahit. Salah satu Wayang Beber tertua ada di Donorojo, Pacitan.

museum wayang jakarta

Di sebelah kiri adalah prasasti kubur Gustaaff Willem Baron van Imhoff, lalu di tengah merupakan prasasti kubur Abraham Patras Gubernur Jenderal Hindia Belanda yang ke 24 yang memerintah antara tahun 1735 – 1737, dan di sebelah kanan prasasti kubur Elisabet van Heyningen.

museum wayang jakarta

Sejumlah koleksi topeng dengan beragam warna dan ekspresi. Foto ini diambil sebelum renovasi yang terakhir dilakukan, sehingga penempatannya sekarang sudah berubah.

museum wayang jakarta

Koleksi Wayang Boneka Punch Judy dari Inggris yang dibuat pada tahun 1971 oleh Raden Bagelen. Ekspresi boneka ini cukup menyeramkan, apalagi dengan adanya sosok tengkorak, meskipun ada juga badutnya.

museum wayang jakarta

Boneka Rusia yang digerakkan dengan tali untuk membuat mereka bisa bergerak dengan hidup ketika dimainkan. Pada boneka ini ada juga badutnya, serta seorang koki.

museum wayang jakarta

Koleksi Boneka atau Wayang Guignol yang berasal dari Perancis. Tak diketahui siapa pembuatnya, namun boneka ini dibuat dari bahan kayu.

museum wayang jakarta

Wayang golek dari India dengan karakter yang khas, terutama pada orang yang meniup seruling yang membuat ular kobra bisa menari di depannya. Pada wanitanya juga memakai titik merah pada keningnynya.

museum wayang jakarta

Gundala-gundala yang juga berasal dari daerah Sumatera Utara yang biasa dimainkan dalam upacara untuk mendatangkan hujan di musim kemarau berkepanjangan.

museum wayang jakarta

Wayang Kulit Purwa Bali merupakan bentuk wayang tertua di Indonesia, mengambil cerita dari kisah Mahabarata dan Ramayana. Wayang Bali biasanya digelar pada hari Raya agama Hindu dan di festival. Setidaknya ada enam jenis Wayang kulit Bali, yaitu Wayang Kulit Purwa, Wayang Kulit Wong Purwa, Wayang Kulit Sapu Legel. Wayang Kulit Lemah, Wayang Kulit Calon Arang, dan Wayang Wong Purwa.

museum wayang jakarta

Wayang Kulit Purwa Banjar ini dibuat dari bahan kulit kerbau dan tanduk kerbau. Wayang Banjar diperkirakan berasal dari masa Kesultanan Demak abad ke-16 Masehi, dan dikenal oleh suku Banjar di Kalimantan Selatan, Tengah, dan Timur. Tangkai wayangnya terbuat dari bambu.

museum wayang jakarta

Wayang Kulit Sasak berasal Suku Sasak di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Dahulu Wayang Sasak digunakan untuk berdakwah agama Islam di pulau Lombok, namun kini dipertunjukkan pada upacara adat. Koleksi wayang kulit Sasak ini dibuat tahun 1925. Cerita wayang Sasak mengisahkan Amir Hamzah (paman Nabi Muhammad SAW) namanya diganti sesuai dengan nama Jawa yaitu Wong Agung Menak Jayengrana.

museum wayang jakarta

Ini adalah peletakan koleksi Wayang Golek Canton Tiongkok pada saat sebelum sebelum dilakukannya renovasi meuseum yang terakhir. Posisi bonekanya sekarang terbagi dua pada posisi menyudut 90 derajat.

museum wayang jakarta

Wayang Kulit Sumatera ini dibuat oleh para petani Jawa yang dibawa ke Deli oleh Pemerintahan Kolonial Belanda. Wayang ini dibuat oleh dua orang yaitu Mbah Ngadi dan Mbah Suratman pada tahun 1932 dengan bahan dan peralatan yang sederhana.

museum wayang jakarta

Sebuah koleksi wayang purwa di Museum Wayang Jakarta yang diantaranya adalah Baladewa, Kresna dan Satyaki. Kresna merupakan satu-satunya sekutu Pandawa yang masih hidup setelah perang Bharatayuda, selain Satyaki.

museum wayang jakarta

Wayang Kulit Kidang Kencana dibuat pertama kali oleh Sultan Demak Trenggana. Wayang Kulit Kidang Kencana di Museum Wayang bergaya Surakarta dan dibuat pada 1981. Wayang ini sering dibawakan dalang wanita dan dalang anak-anak karena ukurannya kecil dan lebih ringan dari wayang kulit pada umumnya.

museum wayang jakarta

Wayang Golek Lenong Betawi ini dibuat dari kayu karya Tizar Purbaya pada tahun 2001. Wayang Golek Lenong Betawi menggambarkan keadaa masyarakat Betawi pada masa tempo dulu dan pernah dipertontonkan di sejumlah tempat. Selain pengrajin wayang, Tizar Purbaya juga menjadi Dalang Wayang Golek Sunda.

museum wayang jakarta

Wayang golek yang berukuran besar itu adalah Gatotkaca, ksatria dari Pringgadani anak Bima, yang sering disebut memiliki otot kawat tulang besi. Dalam perang Bharatayudha, Gatotkaca tewas oleh panah Karna yang bernam Konta.

museum wayang jakarta

Wayang Revolusi menggunakan karakter orang-orang Indonesia yang berperan semasa revolusi kemerdekaan RI, dan juga orang-orang Belanda dan Jepang yang ikut berperan pada masa itu. Wayang Revolusi dibuat oleh Raden Mas Sayid di akhir tahun 50-an.

museum wayang jakarta

Sebuah lukisan wayang kulit yang dilengkapi dengan keterangan rinci nama-nama setiap bagian dan perhiasan yang dikenakan oleh sang wayang. Bisa dilihat pada lukisan itu begitu kaya nama-nama pernak-pernik untuk memberi bentuk lengkap pada sebuah wayang.

museum wayang jakarta

Sebuah prasasti yang memanjang tinggi, berada di dekat pintu masuk lama Museum Wayang.

museum wayang jakarta

Pintu masuk Museum Wayang yang masih mempertahankan bentuk bangunan dan ornamen aslinya, diambil sebelum renovasi terakhir dilakukan.

museum wayang jakarta

Info Jakarta

Nomor Telepon Penting, Hotel di Jakarta Barat, Tempat Wisata di Jakarta Barat, Hotel Melati di Jakarta Barat, Peta Wisata Jakarta Barat, Peta Wisata Jakarta, Rute Lengkap Jalur Busway TransJakarta, Tempat Wisata di Jakarta.
Penulis : Pejalan musiman yang musim-musiman jalannya, dan hari-harinya kebanyakan ditemani Mac.