Situs Setono Gedong Kediri

Situs Setono Gedong Kediri berada di belakang Masjid Aulia Setono Gedong, melalui sebuah gang di Jalan Doho, yang letak berseberangan dengan jalan simpang ke arah Stasiun Kereta Api Kediri. Di dekat situs ini juga terdapat kompleks makam keramat para aulia yang banyak dikunjungi para peziarah.

Sebelum sampai ke halaman Masjid Setono Gedong Kediri terdapat gapura paduraksa yang dindingnya tebal, dan konon aslinya merupakan gapura candi. Sebuah sumber mengatakan bahwa beberapa pihak di Kediri telah berupaya untuk mempertahankan keaslian gapura peninggalan itu, namun sayangnya tidak berhasil.

Masih beruntung gapura candi situs itu kabarnya tidak dihancurkan, namun hanya dilapis semen yang menutupi seluruh bagian gapura sehingga bentuknya pun berubah seperti terlihat sekarang ini. Tak lagi menarik. Diperlukan kearifan untuk menjaga dan mempertahankan warisan budaya leluhur, apa pun kepercayaan yang mereka anut dahulu.

situs setono gedong kediri
Susunan batu yang ditata berjajar membentuk undakan di Situs Setono Gedong Kediri yang menuju bangunan pendopo bergaya joglo. Ada pendopo yang berukuran besar di sisi sebelah kanan, dan ada pula cungkup yang berukuran lebih kecil berada di sisi sebelah kiri. Saat saya berkunjung, kedua bangunan itu tampaknya belum terlalu lama didirikan dan masih dalam kondisi yang baik.

Deret batu di bagian bawah dinding itu masih asli, merupakan pondasi candi dari jaman Kerajaan Kediri. Konon waktu itu di atas pondasi akan dibangun masjid oleh para wali. Namun karena alasan yang tidak diketahui, masjid itu tidak jadi didirikan. Materialnya kemudian dipakai untuk menyelesaikan pembangunan Masjid Agung Demak, dan Masjid Sang Cipta Rasa Cirebon.

situs setono gedong kediri
Sebuah relief Burung Garuda di Situs Setono Gedong Kediri yang dipahat pada sisi sebuah batu persegi. Di bagian atas batu itu terdapat relief berbentuk bunga teratai yang bulat dan gemuk di bagian tengahnya, berhias garis-garis lengkung dengan sisi atasnya rata. Batu peninggalan itu disimpan di bawah bangunan berbentuk joglo kecil yang berada di sisi sebelah kiri.

Belakangan baru saya sadari bahwa relief Garuda itu ternyata dipahat pada keempat sisi batu di situs ini. Dalam kepercayaan Hindu, Garuda adalah burung tunggangan Wisnu sebagaimana Nandi atau Lembu bagi Siwa. Di sebuah bagian di kompleks wisata ini ada sebentuk batu yang menyerupai mangkuk besar yang rata permukaannya, diletakkan di atas umpak yang ornamennya sudah tidak begitu kentara lagi.

situs setono gedong kediri
Pandangan pada bentuk seperti pilar batu segi empat, mungkin lingga, yang diletakkan di sisi sebelah kanan batu berelief Garuda di Situs Setono Gedong Kediri. Seperti tampak pada foto, bahwa di sisi batu yang berada di belakang lingga ini juga terdapat relief Garuda dengan sayap mengembang, namun berbeda bentuknya dengan relief garuda pada sisi sebelumnya.

Area di atas pondasi itu sempat digunakan sebagai sarana ibadah, dan tempat pertemuan para wali. Kediri dulu dibagi 2 kelompok oleh para wali. Di Barat sungai dipimpin Sunan Bonang, dan di Timur sungai dipimpin oleh Sunan Kalijaga, di dalamnya termasuk mbah Wasil asal Istambul. Kediri adalah salah satu daerah yang paling akhir di-Islam-kan oleh para wali.

situs setono gedong kediri
Pada sisi ujung di kompleks Situs Setono Gedong Kediri ditata tumpukan batu berukir. Jika diperhatikan dengan baik, batu yang menumpang di atas batu memanjang memiliki ukiran relief seorang manusia yang duduk bersila dengan jari-jari tangan menangkup sebatas dada, namun tanpa kepala. Mungkin kepalanya ada di batu lain yang mestinya ditumpang di atasnya. Relief yang lazim ada di candi.

Sebelum dibangun pendopo, area ini kabarnya sempat tidak terurus dan ditumbuhi alang-alang tinggi. Ada pula sumur tua yang letaknya berdekatan dengan lokasi situs, yang mengingatkan saya pada sumur yang ada di Sendang Tirta Kamandanu. Sumur ini tampaknya dulu menjadi tempat untuk mensucikan diri sebelum orang bersembahyang di candi.

Situs Setono Gedong Kediri merupakan situs sangat menarik, meskipun menyimpan banyak misteri. Tidak ada prasasti bertulis yang ditemukan di sekitar kawasan ini yang bisa mengungkap riwayatnya. Hanya ada relief Garuda dan serakan sisa batu candi, serta cerita yang memberi gambaran samar mengenai riwayat situs yang misterius ini. Namun, beberapa waktu lalu saya mendapat kabar kondisi situs ini menjadi sangat menyedihkan. Semoga kondisi buruk itu hanya berlangsung sementara. Sempatkan melihat 2 album (6 foto) Situs Setono Gedong lainnya, di sini.

Situs Setono Gedong Kediri

Galeri (10 foto) : Situs Setono Gedong-5, Situs Setono Gedong-6. Alamat : Di Belakang Masjid Setono Gedang, Jl. Doho, Kediri, Jawa Timur. Lokasi GPS : -7.816378, 112.011796, Waze. Jam buka : sepanjang waktu. Harga tiket masuk : gratis. Rujukan : Hotel di Kediri, Tempat Wisata di Kediri, Peta Wisata Kediri.

Author : . Updated :
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok.

Kirim ke: Facebook, Twitter, WhatsApp, Email. Subscribe. .

Versi Mobile | Kembali ke atas