Taman Purbakala Cipari Kuningan

June 27, 2019. Label:

Situs megalitikum Taman Purbakala Cipari Kuningan tak ada dalam daftar kunjung, namun supir mobil sewaan yang membawa kami ke tempat itu. Memang ada saja satu dua kejutan ketika berkunjung ke suatu daerah, karena tidak semua tempat sudah bisa diketahui sebelumnya.

Beruntung diantar supir yang memahami benar apa yang diinginkan penumpangnya. Namun tak jarang apa yang dicari justru terlewatkan atau tak ketemu. Kunjungan tak terencana seperti ke Taman Purbakala Cipari Kuningan ini menjadi bonus perjalanan yang menyenangkan.

Area parkir situs wisata ini boleh dikatakan lumayan luas, dengan sejumlah warung dan rumah penduduk agak sedikit jauh di sisi sebelah kanannya. Pepohonan besar dan rimbun terlihat berada di bagian sebelah kiri yang juga merupakan halaman depan situs purbakala ini. Tak ada penjaga di sana, mungkin karena waktu itu bukan akhir pekan.

taman purbakala cipari kuningan

Batu penanda nama tempat yang berada di sudut sebelah kanan gerbang masuk ke Situs Taman Purbakala Cipari Kuningan, berbunyi "Site Museum Taman Purbakala Cipari Kabupaten Kuningan". Taman Purbakala ini adalah situs peninggalan komunitas masyarakat purba yang diperkirakan hidup pada jaman megalitikum di area yang dahulu menjadi bagian dari Paparan Sunda.

Sebelum terendam air laut yang kebanyakan kurang dari 50 meter, dan terpisah-pisah yang terjadi sekitar 10.000 tahun yang lalu, pulau-pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, Madura, Bali dan pulau-pulau kecil di sekelilingnya adalah berupa sebuah daratan utuh yang sangat besar. Daratan yang dikenal sebagai Paparan Sunda itu meliputi area seluas 1,85 juta km2.

Kembali ke tempat wisata yang menarik ini, gerbang masuk ke situs dibuat dari susunan batu tipis yang ditata rapi, mengingatkan saya pada Situs Cibalay. Tugu tanpa tulisan tampak diletakkan di tengah gerbang, dikelilingi susunan batu kuno dalam posisi tegak serta batu menhir di kiri kanan gerbang. Sesuai namanya, Jaman Batu Besar, maka kehidupan masa itu berputar sekitar budaya batu.

Luas Taman Purbakala Cipari Kuningan mencapai 7.000 m2, dengan luas taman 2.500 m2 yang dikelilingi tembok batu setinggi 2 m. Tanah di kawasan Taman Purbakala Cipari ini sebelumnya milik Wijaya serta beberapa warga lainnya. Pada 1971 Wijaya menemukan batuan di tanahnya ini yang mirip batuan yang pernah di pamerkan di Paseban Tri Panca Tunggal. Penggalian pendahuluan oleh Djati Kusuma menghasilkan temuan berupa peti kubur batu, kapak batu, gelang batu dan gerabah.

taman purbakala cipari kuningan

Sebuah batu Menhir yang berukuran sangat besar, dengan lekuk yang meyerupai urat-urat yang kokoh, berada di bagian sebelah kiri Taman Purbakala Cipari. Menhir biasanya diletakkan di tempat tinggi untuk menghormati orang mati maupun yang hidup. Menhir dipercaya sebagai medium penghormatan dan tempat singgah roh nenek moyang ketika mereka datang. Susunan batu purba tersebar di ruangan terbuka. Menhir berbagai ukuran dan bentuk juga ada banyak.

Di ujung kanan terdapat altar batu berundak dengan Menhir besar di tengahnya, tempat upacara pemujaan arwah nenek moyang. Di tempat itu juga ada Dolmen, meja batu tempat pemujaan dan tempat menyimpan sesaji. Satu hal yang menyulitkan pengunjung adalah ketiadaan tulisan yang memberi penjelasan tentang masing-masing temuan purbakala yang berada di taman. Tanpa tulisan itu, benda-benda koleksi Taman Purbakala Cipari yang berada di taman menjadi kurang bermakna ketika tidak ada pemandu wisata yang bisa menemani.

Menhir di puncak tatanan batu di ujung area merupakan salah satu titik tertinggi yang ada di area Taman Purbakala Cipari Kuningan. Ada undakan untuk naik ke atas tatanan batu. Di latar depan adalah lingkaran dengan tatanan batu di pinggirannya dengan batu dakon di tengahnya, dahulu digunakan sebagai tempat pemujaan dan pertemuan dan disebut Batu Temu Gelang. Lokasi obyek wisata ini berada di kaki Gunung Ceremai dengan ketinggian 661 mdpl. Situs ini dibangun pada 1976 dan diresmikan pada 23 Februari 1978 oleh menteri Pendidikan dan Kebudayaan saat itu.

Susunan batu tipis berdiri tegak melingkar terlihat di latar belakang, serta di latar depan adalah area berbentuk lingkaran dengan batu dakon di tengah-tengahnya. Susunan batu berbentuk lingkaran itu disebut sebagai Batu Temu Gelang, yang diduga merupakan tempat upacara untuk menghormati arwah nenek moyang, serta tempat musyawarah warga.

Peti kubur batu ada di bagian tengah situs. Di dalam dan di sekitar peti kubur batu ini ditemukan juga potongan peninggalan berupa periuk, kendi, piring, gelang batu, kapak perunggu, manik-manik serta tulang hewan. Peti kubur batu ini terbuat dari batuan andesit yang berbentuk seperti sebuah trapesium.

Peti kubur batu ini semula terbenam di bawah tanah sebelum akhirnya dikeluarkan dan diletakkan di atas area terbuka. Penemuan peti kubur batu oleh Djati Kusuma inilah yang kemudian dilaporkan ke Lembaga Purbakala dan Peninggalan Nasional di Jakarta, dan selanjutnya dilakukan kegiatan penggalian pada tahun 1972 dan 1975.

Di ujung kanan area terdapat Museum Taman Purbakala Cipari Kuningan. Sayang saat kami datang ternyata pintunya terkunci, dan tidak ada nomor telepon petugas yang bisa dihubungi. Di museum itu disimpan kapak batu, gelang batu dari batuan kalsedo dan kuarsa, kapak perunggu, gerabah utuh maupun potongannya, lumpang batu, batu obsdiaan, dan temuan lainnya.

Taman Purbakala Cipari Kuningan

Alamat : Kelurahan Cipari, Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan. Lokasi GPS : -6.962370, 108.469100, Waze ( smartphone Android dan iOS ). Jam Buka : Senin s/d Jumat 08.00 - 16.00. Sabtu 08.00 - 14.00. Harga tiket masuk : gratis.

Galeri Foto Taman Purbakala Cipari

Menhir di puncak tatanan batu di ujung sana merupakan salah satu titik tertinggi yang ada di area Taman Purbakala Cipari Kuningan. Ada undakan untuk naik ke atas tatanan batu. Di latar depan adalah lingkaran dengan tatanan batu di pinggirannya dengan batu dakon di tengahnya, dahulu digunakan sebagai tempat pemujaan dan pertemuan dan disebut Batu Temu Gelang.

taman purbakala cipari kuningan

Susunan batu tipis berdiri tegak melingkar terlihat di latar belakang, serta di latar depan adalah area berbentuk lingkaran dengan batu dakon di tengah-tengahnya. Susunan batu berbentuk lingkaran itu disebut sebagai Batu Temu Gelang, yang diduga merupakan tempat upacara untuk menghormati arwah nenek moyang, serta tempat musyawarah warga.

taman purbakala cipari kuningan

Gerbang masuk ke situs dibuat dari susunan batu tipis yang ditata rapi. Tugu tanpa tulisan tampak diletakkan di tengah gerbang, dikelilingi susunan batu kuno dalam posisi tegak serta batu menhir di kiri kanan gerbang. Sesuai namanya, Jaman Batu Besar, maka kehidupan masa itu berputar sekitar budaya batu.

taman purbakala cipari kuningan

Halaman depan Situs Purbakala Cipari dengan undakan menuju ke gerbang masuk ke dalam area situs, dan di latar belakang terdapat tengara di kiri dan kanan yang berbunyi sama. Jauh di ujung lagi terdapat sebuah saung yang lumayan besar.

taman purbakala cipari kuningan

Sebuah tugu tanpa tulisan tampak diletakkan di tengah-tengah dinding depan agak ke bawah, dikelilingi susunan batu kuno dalam posisi tegak serta batu menhir di kiri kanan gerbang. Di atas dinding ada batu lagi serupa menhir.

taman purbakala cipari kuningan

Sebuah pohon rindang dengan akar-akar mennonjol di atas permukaan tanah membentuk mosaik indah berada di sebelah kiri halaman parkir Taman Purbakala Cipari. Di latar belakang adalah masjid kecil yang beratap limasan tumpang.

taman purbakala cipari kuningan

Pintu masuk ke dalam area Taman Purbakala Cipari yang diapit susunan batu berbentuk mengerucut ke atas dengan puncak sebuah batu yang berbentuk lancip. Kombinasi susunan batu dan hijau pepohonan membuat situs ini menjadi sangat menarik.

taman purbakala cipari kuningan

Tatatan batu tipis bertumpuk elok yang berujung pada menhir besar di puncaknya, dikelilingi beberap buah menhir berukuran kecil. Menhir ini merupakan salah satu benda paling menarik di Taman Purbakala Cipari.

taman purbakala cipari kuningan

Area dimana terdapat sejumlah situs dengan tatanan batu-batu pipih runcing tegak dan beberapa buah menhir. Di ujung kanan atas, di bawah sebuah pohon adalah salah satu dari menhir berukuran besar di situs Purbakala Cipari.

taman purbakala cipari kuningan

Di sebelah kanan adalah trek jalan yang dibuat sedemikian rupa sehingga pengunjung bisa melihat seluruh area Taman Purbakala Cipari dengan mudah.

taman purbakala cipari kuningan

Menhir di puncak tatanan batu di ujung sana merupakan salah satu titik tertinggi yang ada di area Taman Purbakala Cipari. Ada undakan untuk naik ke atas tatanan batu.

taman purbakala cipari kuningan

Sebuah sudut pandang pada menhir terbesar yang ada Taman Purbakala Cipari. Menjadi sebuah pertanyaan bagaimana orang jaman dahulu meletakkan batu sebesar itu di puncak gundukan bukit.

taman purbakala cipari kuningan

Sebuah lorong jalan di Taman Purbakala Cipari dengan dinding batu tinggi di sisi kanan dan sebuah menhir serta gundukan bukit di sisi kiri. Pepohonan yang hijau rimbun di situs ini membuat pemandangan menjadi sejuk di mata.

taman purbakala cipari kuningan

Menhir yang menjulang tinggi terlihat diantara rimbun daun pepohonan di Taman Purbakala Cipari. Diperlukan perawatan yang baik untuk menjaga situs ini agar tetap bersih dan asri.

taman purbakala cipari kuningan

Sebuah peti kubur batu yang berada di bagian tengah kompleks Taman Purbakala Cipari. Di dalam dan di sekitar peti kubur batu ini ditemukan juga potongan-potongan periuk, kendi, piring, gelang batu, kapak perunggu, manik-manik serta tulang hewan. Peti kubur batu ini terbuat dari batuan andesit yang berbentuk seperti sebuah trapesium.

taman purbakala cipari kuningan

Peti kubur batu ini semula terbenam di bawah tanah sebelum akhirnya dikeluarkan dan diletakkan di atas area terbuka Taman Purbakala Cipari.

taman purbakala cipari kuningan

Peti kubur satu lagi yang letaknya tak jauh dari peti kubur sebelumnya. Penemuan peti kubur batu oleh Djati Kusuma inilah yang di laporkan ke Lembaga Purbakala dan Peninggalan Nasional di Jakarta, dan kemudian dilakukan penggalian pada tahun 1972 dan 1975.

taman purbakala cipari kuningan

Pandangan lebih dekat ke lingkaran batu yang disebut Batu Temu Gelang. Sepertinya orang-orang duduk di atas batu yang melingkar, dan pemimpinnya duduk pada tempat yang memiliki sandaran batu yang besar di ujung sana.

taman purbakala cipari kuningan

Di sebelah depan menhir dan pohon di ujung sana terdapat sebuah dolmen atau meja batu yang pada jaman dahulu biasa digunakan sebagai meja persembahan bagi arwah nenk moyang.

taman purbakala cipari kuningan

Area di ujung kiri depan Taman Purbakala Cipari dengan latar pemandangan pegunungan di belakang sana. Bangunan di sebelah kanan adalah Museum Purbakala Cipari.

taman purbakala cipari kuningan

Sudut pandang ke arah Museum Purbakala Cipari, menhir di sebelah kiri dan juga masjid. Kontur berbukit yang ditumbuhi rerumputan subur membuat taman ini terlihat lebih menarik. Sayang museumnya tutup saat kami berada di sana.

taman purbakala cipari kuningan

Dua orang teman, Tina dan Lita, tengah duduk memunggungi dolmen yang berada di samping menhir setinggi orang dewasa. Adalah mengagumkan bahwa dengan peralatan sederhana orang jaman dahulu bisa memotong batu hingga berbentuk pipih dan lalu ditumpuk seperti terlihat pada foto.

taman purbakala cipari kuningan

Pemandangan elok dan teduh dari atas dinding batu di bagian depan Taman Purbakala Cipari.

taman purbakala cipari kuningan

Lita dan Tina berjalan pada trek balik ke arah gerbang depan setelah mengelilingi Taman Purbakala Cipari yang mengesankan ini.

taman purbakala cipari kuningan

Sebelah kiri adalah batu hitam besar berbentuk unik yang berada di gerbang depan Taman Purbakala Cipari, bersebelahan dengan tumpukan batu mengerucut dengan batu runcing di puncaknya.

taman purbakala cipari kuningan

Sudut pandang lainnya pada kawasan Taman Purbakala Cipari Kuningan saat Lita melintas dalam perjalanan keluar dari kompleks setelah kami merasa cukup puas melihat-lihat semua benda yang ada di sana.

taman purbakala cipari kuningan

Seekor burung tampak terbang melayang di pinggiran area Taman Purbakala Cipari. Pepohonan rimbun dan rumput hijau tentu akan mudah menarik satwa liar untuk mampir atau mukim sementara di sana.

taman purbakala cipari kuningan

Info Kuningan

Hotel di Kuningan, Peta Wisata Kuningan, Tempat Wisata di Kuningan.

Penulis : Pejalan musiman yang musim-musiman jalannya, dan hari-harinya kebanyakan ditemani Mac. Follow aroengbinang !

Loading comments…

Jejak Pembaca

Baca Pula