Makam Ki Ageng Pengging Sepuh Boyolali

Ada rasa gembira ketika berkat pencarian yang dilakukan oleh Pak Jum maka saya bisa menemukan Makam Ki Ageng Pengging Sepuh Boyolali yang nama "resminya" Makam Sri Mangkurung Prabu Handayaningrat Hing Pamungkas, atau Makam Ki Ageng Pengging Handayaningrat. Lokasi makam berada di wilayah Pengging Kamardikan, Banyudono, Boyolali.

Nama itu kembali menyegarkan ingatan masa muda pada seorang tokoh cerita berlatar sejarah bernama Mahesa Jenar yang memiliki sebuah ajian maha dahsyat, Sasra Bhirawa. Ki Ageng Pengging Sepuh adalah guru Mahesa Jenar, perwira pasukan pengawal raja yang mendapat anugerah gelar Rangga Tohjaya dan menjadi tokoh utama dalam buku "Nagasasra dan Sabuk Inten" karya SH Mintardja. Ki Ageng adalah juga ayah Kebo Kanigara, Kebo Kenanga, dan Kebo Amiluhur.

Ketika saya sampai di depan makam ternyata pagarnya terkunci, namun berkat informasi seorang penduduk saya bisa menemukan rumah kuncen yang lokasinya tak jauh dari makam. Kuncen bernama Ki Narto Mudjiono itu sudah sepuh, lahir sebelum tahun 40-an, dan pendengarannya sudah banyak berkurang. Namun Ki Narto tampak memiliki kepercayaan diri yang besar, dan punya gaya tersendiri dalam berbicara.

makam ki ageng pengging sepuh boyolali
Gapura makam dan pintu pagar yang masih digembok, yang baru dibuka setelah saya mengajak Ki Narto ke makam. Pada pilar tembok sebelah kanan ada tulisan "Makam Ki Ageng Sri Makurung Prabu Handayaningrat". Makurung atau Mangkurung, entah mana yang benar. Ketika saya meminta ia bercerita tentang makam ini, Ki Narto menjawab dengan sangat hati-hati dan sedikit menegang eskpresinya. Dikatakannya bahwa ia tak ingin apa yang disampaikan olehnya dianggap sebagai sebuah kebenaran, namun hanya merupakan pendapat pribadinya berdasar kisah yang ia terima, karena orang lain bisa memiliki pendapat berbeda.

Menurut riwayat, Pangeran Handayaningrat menikah dengan Retno Pembayun, puteri sulung Brawijaya Pamungkas atau Brawijaya V, Raja terakhir Majapahit. Dari perkawinan itu lahir Kebo Kanigara, Kebo Kenanga, dan Kebo Amiluhur. Sumber lain menyebut ia memiliki lima anak, yaitu Retno Pandan Kuning, Retno Pandansari, Kebo Kanigara, Kebo Kenanga, dan Kebo Sulastri. Wikipedia menyebut nama asli Ki Ageng Pengging Sepuh adalah Sharif Muhammad Kebungsuan, putra bungsu Sayyid Husein Jumadil Kubro dengan Putri Jauhar dari Kerajaan Muar Lama, Malaysia. Muhammad Kebungsuan konon pendiri Kerajaan Maguindanao di Filipina. Namun ada pula sumber yang menyebut nama aslinya adalah Jaka Sengara.

Pangeran Handayaningrat adalah kepala tanah perdikan Pengging dan dikenal sebagai Ki Ageng Pengging Sepuh setelah ia wafat dan Ki Kebo Kenanga menggantikannya dengan julukan Ki Ageng Pengging. Ki Ageng Pengging Sepuh tewas tertusuk keris Sunan Ngudung, ayah Sunan Kudus, pada perang antara Demak dan Majapahit. Sunang Ngudung kemudian tewas oleh Adipati Terung. Mungkin karena Ki Ageng Pengging Sepuh tewas terkena racun warangan keris, maka Mahesa Jenar dikisahkan oleh SH Mintardja sebagai sosok yang kebal segala macam racun, yang paling kuat sekalipun. Itu karena ia telah mendapat sari pati bisa ular Gundala Seta dari Ki Ageng Sela, sahabatnya yang bisa menangkap petir itu.

makam ki ageng pengging sepuh boyolali
Pemandangan pada tiga makam utama di bawah Pohon Kepuh yang tinggi besar dan rindang. Pohon yang sangat mengesankan itu menurut Ki Narto telah berusia lebih dari 600 tahun. Dua makam bersebelahan adalah Makam Ki Ageng Pengging Sepuh dan isterinya Retno Pembayun. Satu lagi adalah Makam Kebo Amiluhur, bungsu Ki Ageng yang tidak memiliki anak. Jika Kebo Kenanga masuk Islam dan menjadi murid terbaik Syekh Siti Jenar, maka Kebo Kanigara tetap setia pada agama lama (Hindu) dan konon meninggal saat bertapa di puncak Gunung Merapi. Yang menarik adalah adanya sebuah makam di pinggir pagar keliling yang disebut sebagai makam Widuri, yang dikenal sebagai anak tunggal Kebo Kanigara.

Ada satu kubur yang menurut ke Narto adalah makam Endang Widuri, agak terpisah letaknya dengan jirat kubur lainnya. Dalam kisah Nagasasra dan Sabuk Inten, gadis lincah bernama Endang Widuri adalah anak Kebo Kanigara, dan Widuri kemudian menikah dengan Arya Salaka atau Ki Gede Banyubiru. Namun sebuah sumber menyebut bahwa nama Endang Widuri sesungguhnya hanyalah ciptaan SH Mintardja semata, bukan berdasar data sejarah, sehingga memang pantas diragukan bahwa pusara itu adalah makam Endang Widuri. Setidaknya Ki Narto telah mengatakan di awal, bahwa apa yang dikatakannya hendaknya jangan dianggap sebagai sebuah kepastian.

Karena menjadi murid Syekh Siti Jenar dan tidak mau tunduk pada kekuasaan Sultan Demak, Kebo Kenanga dijatuhi hukuman mati oleh Sultan Demak, sebagaimana dialami oleh Syekh Siti Jenar. Kisah kematian Kebo Kenanga dan Syekh Siti Jenar serta dialog yang menyertainya menjadi cerita klasik yang selalu menarik untuk dibaca. Kekuasaan Demak tak berlangsung lama dan digantikan Kesultanan Pajang yang didirikan Karebet, anak Kebo Kenanga. Kesultanan Pajang juga tak berumur panjang dan digantikan Mataram yang didirikan Sutawijaya dan Ki Ageng Pemanahan. Sutawijaya adalah cucu Ki Ageng Henis atau cucu buyut Ki Ageng Sela yang juga keturunan langsung Raja Brawijaya V.

Peninggalan menarik lainnya di Makam Ki Ageng Pengging Sepuh Boyolali adalah arca yang disebut oleh Ki Narto bernama Nyai Bendrong. Arca itu dibungkus kain, namun Ki Narto memenuhi permintaan saya untuk membuka kain penutup arca. Arca itu bagian wajahnya sudah rusak, hanya saja masih menyisakan keempat tangan kirinya yang relatif masih utuh. Dugaan saya, patung ini adalah Durga Mahisasuramardini, isteri Siwa yang berdiri di atas kerbau jelmaan Asura. Pada arca utuh, empat tangan kanan Durga memegang Camara (kebut lalat), Cakra, Trisula serta menarik ekor lembu, dan empat tangan kirinya membawa Sangkha (kerang), Kadga (pedang), Parasu (kapak), serta menarik tangan raksasa kerdil yang keluar dari kepala lembu. Raksasa kerdil itu masih terlihat pada patung di atas.

Penelusuran tentang makam ini membawa saya membaca kembali cerita SH Mintardja tentang tokoh Panembahan Ismaya di Padepokan Karang Tumaritis. Bersama Kebo Kanigara, Mahesa Jenar membongkar rahasia Panembahan Ismaya yang ternyata adalah Pasingsingan Sepuh dan sejatinya bernama Raden Buntara, adik Brawijaya V dari garwa ampeyan. Raden Buntara menyepi ke Karang Tumaritis karena difitnah sebagai pengganggu isteri seorang tumenggung yang mengikuti Raja Brawijaya V menyingkir ke daerah Gunung Kidul setelah Majapahit runtuh. Itu lantaran Raden Buntara mencium rencana jahat sang tumenggung untuk menguasai harta benda yang dibawa sang raja sebagai bekal menyepi.

Sayang Raja Brawijaya V dan Sultan Trenggana tak percaya pada keterangan Raden Buntara, dan hanya seorang jajar tua yang mempercayainya, namun jajar itu pun dibunuh oleh komplotan sang tumenggung. Raden Buntara akhirnya menyepi dan selalu menggunakan topeng ketika berkelana serta menggunakan sebutan Pasingsingan, nama jajar tua yang telah mati itu. Dalam kisah itu, Panembahan Ismaya mengatakan bahwa Ki Ageng Pengging Sepuh adalah keponakan yang paling dekat dengannya, sehingga ketika Kebo Kanigara masih kecil ia sering mendengar ayahnya menyebut nama Eyang Buntara.

Adalah merupakan sebuah kebahagiaan yang tak ternilai harganya, ketika sebuah perjalanan dan kunjungan ke Makam Ki Ageng Pengging Sepuh Boyolali ini telah mampu menghidupkan kembali kenangan dan kisah masa lalu yang telah ikut mewarnai dan membentuk pikir dan rasa kecintaan pada romantisme sejarah negeri yang hebat ini.

Makam Ki Ageng Pengging Sepuh Boyolali

11 (sebelas) foto lainnya di sini. Taut ke video Youtube di sini. Alamat : Dusun Malangan, Kelurahan Dukuh, Kecamatan Banyudono, Kabupaten Boyolali. Lokasi GPS : -7.56371, 110.68339, Waze. Jam buka : sepanjang hari dan malam. Harga tiket masuk : gratis, sumbangan diharapkan. Rujukan : Tempat Wisata di Boyolali, Peta Wisata Boyolali, Hotel di Boyolali.
Author : . Updated :
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok.

.