Pengemis Memanggil

Semua orang memiliki preferensi berbeda saat menyumbangkan kekayaan kepada mereka yang membutuhkan. Orang-orang hiper-kaya mendirikan yayasan, berbagai jenis yayasan, yang disemen dengan nama mereka. Yang lain lebih suka memberi donasi melalui LSM atau langsung ke orang, seperti misalnya ke pengemis di jalan.

Saat memberikan donasi seperti itu, entah di jalanan atau di lingkungan sekitar, seorang teman selalu memberi sedikit uang saja kepada pria atau wanita yang tampak masih kuat. Dia tak senang melihat pria atau wanita sehat mengemis di jalan. Menurutnya pengemis muda yang sehat harus mencari dan mendapat pekerjaan untuk memperoleh uang.

Sementara temanku mungkin benar, fakta bahwa pengemis itu ada di jalan telah memberi tahu kita beberapa hal. Pertama mungkin dia sangat membutuhkan uang, dan belum bisa menemukan cara lain yang lebih baik. Seseorang harus membantunya, atau mungkin dia akan berakhir dengan hal-hal yang mengerikan. Selain itu, menjadi pengemis sama sekali bukanlah hal yang mudah dalam hidup. Lagipula masih lebih baik menjadi pengemis daripada menjadi pencuri atau perampok.

Dalam salah satu penerbangan, saya bertemu dengan seorang pria yang biasa memberi makanan kepada para pengemis di jalan. Dia tidak pernah memberi uang tunai. Menurutnya makanan bisa selalu dikonsumsi, sementara uang bisa saja masuk ke bos pengemis. Dia juga pergi ke rumah sakit pemerintah, di mana dia bisa menemukan banyak pasien malang di bangsal kelas tiga, dan menyumbangkan uangnya ke sana. Teman saya yang lain selalu pergi ke panti asuhan untuk berbagi kebahagiaannya; dia jarang memberikan apapun untuk pengemis di jalan. Baginya, memberikan sesuatu kepada pengemis di jalan tidak memecahkan masalah kemiskinan, malah memperburuknya.

Beberapa LSM juga meminta pengendara motor untuk tidak memberikan uang kepada pengemis di lampu lalu lintas, karena akan merusak program mereka, terutama untuk anak-anak jalanan. Pemerintah kota juga telah mengeluarkan peraturan daerah yang melarang orang memberi uang kepada pengemis di lampu lalu lintas.

Sementara saya menghargai apa yang dilakukan oleh LSM, dan memahami posisi pemerintahan kota, saya memiliki sudut pandang yang berbeda. Pandangan sederhana saya adalah bahwa LSM dan resep pemerintah tidak cukup, setidaknya untuk saat ini, dalam mengatasi masalah sosial yang kronis. Ada banyak cara, ada yang benar dan yang lainnya mungkin hanya sedikit benar, sampai pemerintah dan lembaga masyarakat bisa menyediakan tempat berlindung dan makanan bagi orang-orang pengangguran, biarkan

Selama hampir dua tahun saya memutar di bawah underpass Kampung Melayu, Jakarta Timur, setelah mengantar Rangga di SMA 8. Tepat pada saat belokan ada seorang pengemis tua, tinggi, berjanggut putih panjang, yang duduk dan mengulurkan tangannya ke setiap pengendara. Hal yang unik dari pengemis ini adalah ketika orang memberinya uang, dia selalu berdoa dengan suara yang kuat agar orang tersebut memiliki kehidupan yang panjang, bahagia dan penuh berkat. Suatu saat saya bertanya pada diri saya karena selalu memberinya uang setiap kali saya melewatinya. Jawaban saya adalah ini: Tuhan memberkati saya dengan gaji bulanan, melalui perusahaan saya; Oleh karena itu saya juga tidak harus berhenti memberi gaji sehari-hari kepada yang membutuhkan. Bahkan jika Tuhan menghentikan arus uang ke rekening bank saya, saya seharusnya tidak berhenti menyumbang kepada yang membutuhkan selama saya masih memiliki sesuatu untuk dibagikan.

Saya juga harus berterima kasih kepada para pengemis, dan menghormatinya, karena saya belajar beberapa pelajaran bagus dari mereka. Mereka adalah orang-orang yang tangguh, fisik dan mental. Bagi setiap pengendara yang memberi mereka sedikit uang, mereka ditolak 20 orang lainnya. Tidak ada keluhan. Ada yang begitu tekun sehingga mereka tidak beralih dari jendela mobil sampai ia mendapat sesuatu.

Indonesia adalah negara dengan sumber daya alam yang sangat kaya. Meskipun banyak telah dikeluarkan secara tidak bertanggung jawab dari perut bumi oleh individu dan perusahaan lokal dan asing, namun masih ada cukup lahan dan sumber daya yang memungkinkan setiap orang untuk menjalani kehidupan yang baik dan sehat. Kita belum memiliki cukup banyak hal berikut: orang berpendidikan dengan pola pikir riset yang kuat; orang kaya, finansial dan / atau fisik, dengan hati dan pikiran yang murah hati untuk membantu yang membutuhkan; kontributor.

Fakta bahwa ada banyak pengemis di jalan tidak hanya menunjukkan kegagalan pemerintah dalam menjalankan tugasnya, tapi juga masyarakat secara keseluruhan. Kita gemar menghabiskan uang di kafe, diskotik, panti pijat, toko elektronik, salon kecantikan, hipermarket, mal, perhiasan, salon mobil, hotel, restoran, dll. Saya menyarankan agar orang terus melakukannya, karena ini juga membantu perekonomian; namun itu hanya membantu mereka yang finansialnya justru kuat. Saya hanya menyarankan agar setiap orang, khususnya saya, juga menghabiskan uang untuk membantu yang membutuhkan.

Tak seorang pun ingin menjadi pengemis di jalanan. Cukup panas, berangin dan berdebu di luar sana, hanya untuk mendapatkan kekayaan yang sangat kecil. Namun, mereka mungkin memiliki hati dan pikiran yang jauh lebih mulia dibandingkan dengan pengemis kerah putih yang berkeliaran di sekitar institusi pemerintah, yang menendang satu sama lain untuk mendapatkan bisnis tender yang menguntungkan.

Ada banyak cara untuk membantu orang menjalani kehidupan yang lebih baik. Kita mengerti bahwa selalu ada kelebihan dan kekurangan dalam memilih. Bagi saya, memberikan sesuatu dalam bentuk donasi apapun masih lebih baik daripada tidak memberikan apa pun yang didukung dengan alasan mulia.

Jadi, usahakan jangan kehabisan uang kecil untuk memberi pengemis yang mengetokkan jendela mobil mewah Anda. Jangan pernah ragu, meski mereka menjadi kaya karena sumbangan Anda. (Terbit 26 Oktober 2006)
Label : . Updated : October 28, 2017.
Author : .
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok. Youtube.
Share   Tweet   WhatsApp   Telegram   Email   Print!