Cafe Mokul

Suatu hari, seorang teman mengatakan betapa beruntungnya dia karena tidak pernah kehilangan pekerjaan selama 20 tahun dalam kehidupan profesionalnya. Namun dua tahun kemudian setelah hari itu, dia dipecat karena restrukturisasi perusahaan. Kehilangan pekerjaan sayangnya merupakan fenomena yang cukup umum akhir-akhir ini.

Baru akhir bulan lalu, tepat setelah Hari Raya Lebaran, 600 orang dipecat sesudah perusahaan tersebut kehilangan prinsipal terbesarnya. Sepuluh eksekutif senior sebuah perusahaan distribusi besar di Asia baru-baru ini mengundurkan diri karena perbedaan yang tidak dapat didamaikan dengan manajemen puncak.

Baru kemarin seorang spesialis produk mendatangi saya untuk mengajukan pengunduran dirinya tanpa pekerjaan yang jelas. Dia tidak bisa mengatasi tekanan yang dipaksakan atasan langsungnya.

Pada tahun 1989 ketika anak perempuan saya berusia kurang dari satu tahun, atasan saya kehilangan satu-satunya prinsipal yang diambil sebuah distributor besar. Perusahaannya kemudian ditutup, dan melemparkan saya keluar pintu kantor ke jalanan Jakarta yang berdebu.

Pada saat yang sulit inilah saya mengasah kemampuan komputer. Saya mendapat pekerjaan sebagian karena direktur pemasaran terkesan dengan "pesan penjualan" yang saya kirim melalui file batch sederhana dalam sebuah floppy disk.

Pada tahun 2002 perusahaan tempat saya bekerja mengalami perubahan organisasi. Posisi country manager dan manajer bisnis di negara-negara Asia Tenggara dihilangkan.

Kemudian saya ditawari menjadi manajer bisnis Asia Tenggara untuk terapi infus. Namun direktur bisnis produk pra-analisis meyakinkan saya untuk bergabung bersamanya. Akhirnya saya menolak tawaran terapi infus dan menjadi manajer bisnis pra-analitis Asia Tenggara.

Ternyata itu menjadi keputusan yang salah. Direktur Bisnis Terapi Infus tak lama kemudia dipromosikan ke posisi presiden yang melapor langsung ke CEO, sementara hal-hal yang tidak begitu mulus terjadi dengan saya.

Masuk Country Manager dan HR Manager Asia Tenggara yang baru. Bos saya sebelumnya dipindahkan ke AS. Gaya manajemen otonomi yang saya nikmati selama jamannya pun lenyap. Untuk memperburuk keadaan, saya memiliki pendekatan strategis yang berbeda dengan rekan saya yang tinggal di Filipina. Dia akhirnya mengundurkan diri, dan beberapa bulan kemudian posisi saya tersingkir. Itu adalah bulan Agustus 2003, saya menganggur lagi.

Beberapa bulan sebelum penunjukan saya untuk posisi SEA (South East Asia), saya mengikuti wawancara kerja dengan seorang wanita terhormat, pemilik perusahaan publik yang terdaftar di perusahaan yang bergerak di bidang produksi, distribusi dan pemasaran herbal dan kosmetik alami, dan minuman herbal lainnya, dan juga dengan putri yang akan menjadi penerusnya. Itu untuk posisi General Manager Marketing untuk bisnis Herbal Medicine.

Dalam salah satu wawancara, asisten ibu Presiden Direktur itu masuk ke dalam ruangan dan menyerahkan selembar kertas, dia menandatanganinya, dan kemudian dia mengatakan kepada saya bahwa ini adalah perjanjian kerja, dan meminta saya untuk menandatanganinya. Saya terkejut.

Sebenarnya semuanya baik-baik saja, kecuali bahwa saya sedang dalam proses pengangkatan untuk posisi manajer bisnis SEA. Akhirnya, hampir berbisik, saya mengatakan kepadanya bahwa saya sangat menghargai kontrak kerja itu, tapi saya membutuhkan satu hari untuk memikirkannya lagi sebelum membuat keputusan akhir.

Itu adalah saat yang paling sulit dalam hidup saya, karena saya sangat menghormatinya dan tidak ingin mengecewakannya. Keesokan harinya saya menghubungi Managing Director perusahaan itu untuk meminta maaf karena saya tidak dapat menerima tawaran kerja tersebut. Wanita sepuh itu lalu menelepon untuk bertanya, dan saya dengan tulus meminta maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi, dan dia dengan bijak tidak mendorong saya lebih jauh.

Beberapa bulan kemudian saya diminta untuk menemuinya lagi. Saya datang ke kantornya dan menghabiskan waktu 2 jam, kebanyakan membicarakan bisnisnya. Dia senang dengan diskusi itu, dan saya masih senang dengan pekerjaan saya.

Tentu saja ketika saya kehilangan pekerjaan, saya tidak pernah berpikir untuk datang kepadanya untuk meminta pekerjaan yang telah saya tolak dengan sopan.

Orang biasanya mencoba menyembunyikan atau menyamarkan sejarah pengangguran di CV mereka, termasuk saya sendiri, karena khawatir akan mengurangi kesempatan untuk mendapatkan wawancara kerja. Itu bukan hal yang benar.
Menganggur juga bisa menjadi berkah. Ungkapan favorit saya: bagaimana Anda melihatnya, dan itu adalah permainan pikiran.

Saya seharusnya tidak bangga karena menganggur, tapi juga tidak perlu malu karena tidak melakukan kesalahan. Saya tidak melakukan kejahatan. Satu-satunya kejahatan saya adalah saya tidak memiliki penghasilan. Selain itu, saya bisa mendapatkan dan melakukan hal-hal yang mungkin orang yang bekerja tidak bisa dapatkan atau lakukan. Perjuangan untuk bertahan hidup adalah salah satu pengalaman paling berharga dalam hidup.

Namun, satu hal yang benar: ketika kehilangan pekerjaan, semuanya berubah drastis. Tidak ada kantor yang bagus, tidak ada mobil perusahaan, tidak ada makan siang gratis, tidak ada perjalanan ke luar negeri, tidak ada asuransi kesehatan, tidak ada bawahan, tidak berpenghasilan. Tidak ada.

Salah satu hal yang paling sulit bagi pengangguran adalah mencari tempat di mana seseorang bisa pergi keluar secara teratur di pagi hari, jauh dari rumah, jauh dari mata tetangga yang penasaran, sambil mencari peluang kerja.

Seorang teman mengilhami saya untuk menyebutkan jenis tempat ini sebagai Café Mokul. Mokul adalah Modal Dengkul. Ini berarti Anda sama sekali tidak memiliki modal finansial. Satu-satunya modal yang Anda miliki adalah tubuh, yang sebenarnya tidak cukup saat membuka cafe yang sebenarnya.

Sementara namanya hanya untuk menarik perhatian orang, tapi sesuatu yang terwujud sebagian besar karena adanya kemauan yang kuat. Bila memiliki tekad kuat untuk mencapai atau melakukan sesuatu, modal yang dibutuhkan akan mengikuti. Bukan sebaliknya.

Di Café ini, para pengangguran yang tengah mencari peluang disambut hangat. Mereka didorong untuk saling mengenal satu sama lain dalam suasana keluarga, membentuk semacam klub. Hotspot internet nirkabel gratis disediakan. Informasi pekerjaan terbuka dan tersembunyi dari berbagai perusahaan dan head hunter dikumpulkan dan dibagi. Pemilik usaha waralaba dipersilahkan untuk meninggalkan brosur, atau datang untuk berbicara dan berdiskusi secara langsung. Meja biliar disediakan untuk membunuh waktu setelah berburu pekerjaan. Blog Café Mokul dibuat untuk berbagi informasi on-line.

Tidak ada yang memiliki hak cipta Kafe Mokul. Ini milik profesional pengangguran, pemburu kerja yang mulia. Anda tidak perlu membayar biaya waralaba untuk membukanya. Semakin banyak Kafe Mokul, semakin baik bagi masyarakat. Tentu, namanya tidak perlu menjadi Kafe Mokul, Anda bisa memilih nama apa saja yang Anda suka, tapi semangatnya semoga tetap sama.

Hari ini, saya bersyukur karena saya masih bekerja, tapi siapa yang tahu apa yang akan terjadi besok. Tapi dengan atau tanpa pekerjaan, jika Anda membuka Kafe Mokul di suatu tempat di Jakarta Pusat atau Timur, tolong beritahu saya. Saya akan pergi ke sana untuk menyambut Anda dan para pemburu yang mulia. Siapa tahu saya punya beberapa informasi untuk dibagikan. (Terbit 4 November 2006)
Label : .
Updated : October 28, 2017
Author : .
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok. Follow : Twitter, Facebook, Subscribe, Youtube.
Share   Tweet   WhatsApp   Telegram   Email   Print!