Pengamatan untuk Inovasi

Dalam sebuah sesi tentang pengajaran kasus dan penulisan kasus di sebuah universitas, seorang peserta mengangkat tangannya dan berbagi pengalamannya sebagai dosen. Saat menjawab pertanyaannya tentang jenis gambar yang dibuat murid-muridnya di sekolah dasar, jawabannya semua sama.

Pada gambar biasanya ada dua gunung dengan matahari terbit di antaranya, awan, jalan menyempit menuju pegunungan, sawah dan tiang telepon yang terhubung dengan kabel. Ia kemudian menyimpulkan bahwa kualitas pendidikannya masih cukup banyak yang berada di tahun 50-an. Tidak ada perbaikan.

Beberapa menit kemudian, saya mengangkat tanganku. Saya mengutip tulisan Ikujiro Nonaka dan Hirotaka Takeuchi dalam buku Knowledge Management yang menyebut bahwa orang-orang belajar dari pengetahuan eksplisit dan juga pengetahuan yang tak diucapkan (tacit knowledge).

Dalam mempelajari pengetahuan yang tak diucapkan para siswa mengamati, meniru dan berlatih. Jadi saya mengatakan bahwa tidak ada yang salah dengan pendidikan anak-anak itu, karena meniru dan berlatih adalah bagian dari proses belajar.

Pada titik ini dosen tampaknya mengira bahwa saya telah selesai dengan komentar saya, dan bahwa tidak ada yang baru tentang hal itu. Tapi saya belum selesai. Kemudian saya lanjutkan dengan mengatakan bahwa setelah menguasai pengetahuan, dengan praktik yang ketat, para siswa pada akhirnya perlu dibebaskan.

Tampaknya kata "liberate" menusuk saraf tertentu di otaknya, dan wajahnya agak bersahabat. Dia mengatakan bahwa meski dia setuju dengan maksud saya, namun mengamati-meniru-praktik-bebas bukanlah proses sekuensial. Bagi saya, bagaimanapun, Anda dapat sepenuhnya terbebaskan saat telah benar-benar menguasai pengetahuan dan keterampilan, yang meresap di hati; dan ini bisa diraih lebih baik dengan mengamati-meniru-praktek proses sekuensial.

Gagasan untuk membebaskan siswa dalam proses pembelajaran, dalam konteks pengetahuan yang tak diucapkan, baru terpikir pada hari itu juga. Saya merasa sangat senang seolah-olah saya menemukan berlian berharga yang keluar dari langit. Yah, saya jelas bukan penemunya. Seseorang mungkin sudah menemukannya lama sebelum saya lahir. Tidak ada yang tahu.

Pembebasan pasti akan merangsang pikiran kreatif, dan mengarah pada kemajuan, dari sekedar perbaikan kecil ke inovasi lompatan kuantum.

Di sisi yang gelap, juga bisa memicu kekuatan destruktif yang dapat menyebabkan hancurnya peraturan, norma, kepercayaan, pendirian, teori, paradigma, harmoni.

Tapi mungkin itulah mengapa kita semua ada di sini, berkeliaran di bumi, tidak menikmati waktu luang kita di surga, karena dosa yang dilakukan oleh ayah kita Adam. Dia menelan apel pengetahuan. Belajar dari Adam, kita mestinya seberani dan sekuat dia dalam menghadapi konsekuensi dari kedua wajah pengetahuan. Selain itu, seperti sejarah telah menunjukkan kepada kita, kemajuan manusia dicapai melalui penghancuran siklik dan konstruksi ulang, sampai kiamat akhir. Jika itu terjadi, satu-satunya saran saya, jadilah orang yang bertahan. (Terbit 11 November 2006)
Label : .
Updated : October 28, 2017
Author : .
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok. Follow : Twitter, Facebook, Subscribe, Youtube.
Share   Tweet   WhatsApp   Telegram   Email   Print!