Bahkan Gajah pun Bisa Menari

Oleh Bambang Aroengbinang. October 29, 2017
Persepsi umum adalah bahwa negara-negara seperti Singapura jauh lebih mudah dikelola daripada negara tetangganya yang jauh lebih besar seperti Indonesia, dan karenanya ekonominya dapat berkembang jauh lebih baik dan lebih cepat, oleh sebab ukurannya yang mungil. Saya tidak sependapat dengan argumen itu lagi.

Persepsi seperti ini, yang diyakini banyak orang Indonesia, telah turut memperlambat perkembangan negara. Ini memberi pejabat alasan untuk menutupi ketidakmampuan mereka dan tidak memiliki urgensi kerja. Di sisi lain, hal itu membuat orang mentolerir dengan mudah hal-hal yang tidak berjalan dengan baik.

Memang benar Indonesia memiliki tantangan lebih banyak selain hanya ukuran. Tidak ada yang akan membantahnya. Bagi saya, bagaimanapun, ini lebih tentang pola pikir masyarakat, paradigma; cara orang melihat hal-hal yang akan mempengaruhi inisiatif mereka, tindakan berikutnya. Ini kemudian lebih tentang pendidikan, pengalaman dan keterpaparan.

Seseorang mungkin melihat bahwa ukuran besar Indonesia sebagai kelemahan. Pola pikir yang berbeda, sebaliknya, akan melihat peringkat 4 di negara-negara berpenduduk paling banyak di dunia, dengan 234.693.997 orang tinggal di permukaannya, sebagai peluang dan kekuatan nyata.

Pola pikir sendiri tentu tidak cukup. Kita tidak bisa mengalahkan Federer di lapangan tenis, atau membuat Tiger Wood marah di lapangan golf, hanya dengan berpikir positif. Kita tidak akan bisa mengejar ketinggalan dengan Singapura atau Malaysia hanya dengan memiliki keyakinan bahwa kita bisa.

Inilah salah satu cerita favorit saya dari komik Russel Myers, Broom Hilda:

Si Penyihir kecil berwarna hijau itu mengintip dari balik ngarai yang dalam, saat Gaylord the Buzzard berteriak kepadanya dari ujung yang lain, "Kemarilah ke sini bersamaku!"
"Saya tidak bisa melompat sejauh itu!", jawabnya Broom Hilda.
"Kamu mengalahkan dirimu sendiri dengan pemikiran negatif.
Aku sedang menulis sebuah buku tentang kekuatan pemikiran positif, dimana aku bisa membuktikan bahwa Kamu dapat melakukan apapun jika Kamu punya sikap yang benar ", Gaylord berteriak, lalu dia melanjutkan," Katakan pada dirimu bahwa kamu dapat melakukannya - dan lakukanlah! "

Broom Hilda merasa terbakar dengan rasa percaya diri, dan lalu berteriak, "Oke, ini aku datang!".
Dia melangkah mundur, menendang kakinya sekeras yang dia bisa, dan mengambil lompatan raksasa itu ....., dan jatuh hingga sampai ke dasar ngarai.

Gaylord melihat Broom Hilda jatuh, lalu berbalik badan, berjalan pergi dan bergumam, "Kamu tahu, kupikir aku akan menambahkan sebuah bab untuk membangun otot kakimu"

Darimana kita mulai?

Mulai dari orang. Berinvestasi banyak pada orang-orang, pendidikan. Buatlah pengetahuan berkualitas dapat diakses oleh mayoritas masyarakat. Berbagi pengetahuan harus didorong dan dipupuk. Buatlah murah atau bahkan gratis. Biaya akses internet, misalnya, mesti lebih murah lagi. Mungkin para profesional bisa menggunakan hari Sabtu atau Minggu mereka untuk memberi kursus pelatihan singkat secara gratis. Blog bisa menjadi media yang baik untuk berbagi pengetahuan.

Menguasai bahasa asing, terutama bahasa Inggris, masih menjadi isu utama bagi banyak orang Indonesia. Sebuah paradigma baru dibutuhkan, yang memungkinkan orang berbicara bahasa lain dengan bebas, dimanapun, kapan saja, tanpa takut dianggap tidak nasionalistik. Bagaimana orang bisa menguasai bahasa tanpa mempraktikkannya setiap hari?

Saya yakin Jakarta membutuhkan stasiun radio dan TV yang disiarkan dengan bahasa Inggris 100%. Koran dan majalah berbahasa Inggris perlu didistribusikan secara gratis ke Universitas dan pusat kegiatan siswa. Daftarnya bisa jadi tak ada habisnya, tapi saya akan berhenti disini.

Jika itu binatang, Indonesia adalah gajah besar yang masih berjuang menari. China dan India tentu saja gajah yang lebih besar, jauh lebih besar dari Indonesia, namun mereka sudah mulai menari dengan cara yang menakjubkan.

Ayo kita bantu gajah itu, agar bisa menari, dengan cara yang lebih baik. (Terbit 16 Juni 2007)
Label : .
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok.