Jangan Bersyukur

Oleh Bambang Aroengbinang. October 29, 2017
Anda mungkin berpikir bahwa pasti ada yang salah dengan judul tulisan atau idenya, karena bertentangan dengan kata para bijak yang umum diterima. Di dunia yang tidak sempurna ini, bagaimanapun, tidak ada yang salah mutlak, karena tidak ada hal yang benar mutlak juga. Tak satu pun dari kita adalah hakim tertinggi. Sekali lagi, tidak ada.

Oleh karena itu, mestinya ada unsur kebenaran dalam pernyataan tersebut. Di sisi lain, pernyataan "bersyukur" yang lebih banyak dikenal juga seharusnya mengandung unsur kesalahan, unsur cacat, tidak sempurna. Kedua pernyataan tersebut sebenarnya sama pentingnya, tidak ada yang lebih baik dari yang lain.

Sementara ada kebenaran bersifat universal yang selalu bisa dirujuk sebagai kompas, penerapan satu hal yang bijak bisa bersifat situasional. Ada kondisi yang perlu ditanggapi dengan jenis respon berbeda, seperti misalnya dengan berupaya lebih keras dan lebih cerdas, bertindak lebih berhati-hati, belajar dengan lebih baik, mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang ramah lingkungan, bukan hanya selalu bersyukur dengan apa yang ada dan apa yang telah diterima.

Respons yang tepat terhadap suatu situasi kadang perlu dilakukan dengan perjuangan fisik dan mental. Tidak ada formula ajaib yang bisa diterapkan dengan berhasil untuk setiap situasi, seperti kata "selalu bersyukur".

Memang benar, hal itu mungkin membuat seseorang merasa damai jika dia selalu bersyukur atas apapun yang terjadi padanya, atau pada keluarga, masyarakat dan atau pada lingkungan tempat dia tinggal. Tidak ada keluhan yang akan disuarakan. Hidup mungkin akan cukup datar. Nah, beberapa dari Anda mungkin mempertanyakan apakah kehidupan datar itu baik atau buruk, itu keduanya. Itu pilihan.

Bersyukur memang kekuatan sebuah sifat. Jika terlalu sering digunakan, bagaimanapun, itu akan menjadi kelemahan yang buta. Kritik sama baiknya, karena hal itu menunjukkan bahwa orang tersebut memberikan pemikiran tentang apa yang terjadi. Kritik yang terlalu banyak juga akan menjadi bencana.

Tidak bersyukur dengan mudah, yang menghindari rasa puas diri, bisa juga cukup baik. Hal ini dapat mendorong orang untuk mencapai hasil yang lebih baik, melakukan perjalanan lebih jauh, untuk belajar keterampilan baru, untuk mengembangkan perangkat dan alat inovatif, untuk bertemu lebih banyak orang, mendapatkan lebih banyak uang untuk selamanya, untuk mengejar tingkat yang lebih tinggi, tinggal di rumah yang lebih nyaman, untuk menikmati lingkungan yang lebih hijau, memiliki gubernur atau presiden yang lebih kompeten, hidup dengan tubuh, pikiran, hati dan jiwa yang lebih sehat, untuk dapat menemukan kelemahan sebuah mahakarya, dll.

Moral mungkin tidak merasa lemah saat memilih untuk bersyukur jika itu cara terbaik untuk merespons situasi tertentu, dan jangan merasa tidak enak saat memilih untuk tidak bersyukur dengan mudah jika respons lain lebih tepat, atau bisa mendorong kemajuan lebih lanjut dalam hidup.

Intinya adalah bagaimana menjaga independensi pikiran, dan tidak pernah dibutakan dengan hanya berlangganan satu jenis formula atau respons dan menerapkannya pada setiap kondisi yang kita hadapi.

Sebagai catatan akhir, integritas diri, keutuhan diri, perlu dijaga setiap saat, terlepas dari respons yang kita pilih. Itu tidak mudah, karena kita akan jatuh sesekali, tapi itu hidup. Tidak akan pernah atau pernah menjadi sempurna. (Terbit 30 Juni 2007)
Label : .
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok.