Akar Kebahagiaan

October 29, 2017
aroengbinang.com - Orang mengatakan bahwa mata adalah jendela hati seseorang. Saya setuju, selama tidak mengatakan bahwa mata adalah satu-satunya jendela yang tersedia. Dengan melihat mata orang, kita bisa menebak seberapa pintar dirinya. Perbuatan berbicara lebih keras daripada kata-kata, lebih kuat dari mata.

Jadi, bagi saya, tindakan adalah pintu menuju dunia batin seseorang. Kita bisa masuk ke dalam hati seseorang dengan bersama-sama bertindak dalam situasi yang berbeda dengan seseorang. Kata-kata, seperti penampilan, bisa menipu. Tindakan kadang juga bisa menipu, tapi mungkin menceritakan nilai dan kepribadian seseorang.

Apa yang kita katakan adalah satu hal, tapi apa yang kita lakukan biasanya memiliki konsekuensi yang jauh lebih mengerikan. Kebahagiaan berhubungan dengan hati seseorang. Ini juga, bagaimanapun, sangat dipengaruhi oleh kondisi pikiran dan jiwa. Kondisi tubuh adalah faktor lain, namun seseorang tetap bisa bahagia tanpa mempedulikan kondisinya. Ini adalah permainan pola pikir; Begitulah, cara kita dalam melihat sesuatu yang akan membuat perbedaan.

Mari bertanya pada diri sendiri apakah kita orang yang bahagia, dan mengapa. Sebagian besar jawaban mungkin tidak terlalu meyakinkan. Apa masalahnya? Nah, inilah beberapa kemungkinannya:

Kita jarang melihat apa yang kita punya.
Itu adalah segala sesuatu yang telah kita miliki atau dapatkan sampai saat ini. Buat daftar, dan kita mungkin akan sangat terkejut. Derajat yang kita dapatkan, tempat yang kita kunjungi, orang-orang yang kita temui, pekerjaan yang pernah kita peroleh, keluarga yang menjadi milik kita, makanan yang kita nikmati, barang dan buku yang kita beli, iuran yang telah kita berikan kepada masyarakat, dll.
Lalu, kita perlu melihat-lihat, sampai ke cakrawala, dan ke jurang. Kita mungkin melihat ke langit juga, tapi jangan terlalu lama.

Kita jarang bertanya pada diri sendiri hal-hal yang harus kita lakukan atau harus capai, atau seharusnya tidak kita lakukan, yang akan membuat kita bahagia atau sedikit lebih bahagia.

Kita belum cukup banyak meluangkan waktu untuk mencari tahu siapa diri kita dan siapa yang kita inginkan, apa yang ingin kita miliki dan mengapa, ke mana kita ingin pergi dan kapan serta bagaimana, yang ingin kita asosiasikan, dan sebagainya.
Begitu kita mengidentifikasinya, maka kita bisa mengerjakannya, satu per satu.

Kita mungkin menjadi korban.
Kita membiarkan orang lain mengendalikan hidup kita, masa depan kita. Kita terpaksa mengikuti arahan yang tidak sesuai dengan aspirasi kita, namun kita tidak berani untuk berbicara, takut untuk menyuarakan perasaan, keyakinan kita dan belum siap untuk mengambil konsekuensi yang akan menyusul.
Dalam kasus ini, kita mungkin perlu merumuskan argumen. Pikirkan tentang cara menyampaikannya. Kemasan terkadang jauh lebih hebat dibanding konten. Begitulah cara kita menyampaikannya. Waktu juga merupakan faktor penting. Sisanya adalah takdir kita.

Itu sarapan pagi untuk pikiran. Sekarang, maukah Anda berbagi dengan saya, dan dengan seluruh dunia, tentang apa yang Anda pikirkan tentang akar kebahagiaan, dan ketidakbahagiaan? Saya akan mendengarkan. (Terbit 8 Juni 2007)
Lihat tulisan tentang: .
Penulis : Seorang pejalan musiman ...