Pikiran tentang Soekarno-Hatta

Ini tentang bandara Soekarno-Hatta, bukan orang-orangnya, bahwa saya ingin berbagi beberapa pemikiran yang terlambat. Tidak ada yang baru, tapi mudah-mudahan seseorang dengan koneksi yang baik sedang membacanya. Layanan bandara Soekarno-Hatta sudah pasti membaik dalam lima tahun terakhir ini.

Yang terbaru adalah pemasangan patung perunggu Soekarno-Hatta tak jauh dari bangunan utama bandara. Kita mengucapkan terima kasih atas perbaikan yang dilakukan oleh manajemen bandara dan juga oleh orang-orang di kementerian transportasi dan kementerian hukum dan hak asasi manusia.

Tapi seperti yang kita semua tahu, tidak ada sistem yang sempurna, dan selalu ada banyak ruangan yang tersedia untuk perbaikan. Berikut adalah beberapa pemikiran usang tentang bandara tercinta kita, beberapa hal sepele, dan beberapa lainnya mungkin tidak.

Formulir imigrasi. Ketika tiba dari perjalanan ke luar negeri, tidak perlu pelancong menyatakan barang yang mereka bawa. Beberapa kali saya menyerahkan formulir kosong kepada petugas tanpa diketahui.
Hemat uang, selamatkan kertas dan hutan, hemat waktu, kurangi korupsi, dan tingkatkan kenyamanan berkendara.

Tidak ada pajak bandara dan fiskal. Hapus kebutuhan untuk membayar pajak bandara (baik untuk perjalanan lokal maupun internasional) dan biaya fiskal di bandara. Pajak itu harus masuk di ongkos tiket pesawat. Pembayaran satu kali. Pemerintah menagihnya ke perusahaan penerbangan atau dengan beberapa cara lain yang mungkin dilakukan.
Selain semua keuntungan di atas, ini memberi ketenangan pikiran kepada orang asing karena tidak perlu mereka menyisihkan Rp.100.000 di dompet untuk membayar pajak bandara.

Jalur imigrasi yang luas dan ramah. Manajemen bandara harus menghancurkan bangunan di sisi kanan (dari pandangan wisatawan) di bilik imigrasi, yang sering digunakan petugas untuk membawa "orang-orang penting" yang tidak ingin mengantri dan kemungkinan besar mendapatkan semacam biaya layanan, agar jalur imigrasi lebih lapang. Letakkan karpet bagus untuk menutupi seluruh lantai di depan petugas.
Akan sangat menyenangkan jika disajikan makanan ringan khas Indonesia yang unik di meja imigrasi, untuk menyambut orang-orang dengan hangat.

Troli. Hendaknya ditempatkan tepat setelah pos pemeriksaan imigrasi, untuk membuat orang merasa nyaman.

Keluarkan pemindai x-ray dari pintu keluar. Jika imigrasi berkeras melakukannya, lakukan sebelum koper diletakkan di ban berjalan. Selain itu, semua koper kabin sudah diperiksa saat orang-orang memasuki ruang tunggu penerbangan.

Taksi dan bus. Buat jalan keluar khusus untuk pelancong yang ingin menggunakan taksi atau bus, tepat setelah mengambil barang bawaan mereka. Wisatawan tidak perlu memilih taksi, namun manajemen bandara harus menjamin bahwa semua taksi yang digunakan dari bandara sama-sama baik dalam pelayanan, dan aman. Ini akan menghilangkan kebingungan taksi mana yang akan digunakan, dan mencegah layanan taksi yang tidak terdaftar.

Kereta bandara. Layanan ini sangat dibutuhkan, terutama dengan kemacetan yang sering terjadi saat sibuk dan hujan. Penambahan jalur ketiga di jalan tol bandara mestinya dipertimbangkan dalam lima tahun ke depan, dan mungkin jalur keempat untuk busway juga.

Itu saja untuk saat ini. Jangan ragu untuk mengirim komentar dan bagikan pemikiran Anda tentang bagaimana membuat perjalanan menjadi lebih menyenangkan dan menyenangkan, dan pada saat yang sama juga dapat memperbaiki citra negara diantara wisatawan dunia. (Terbit 20 Desember 2007)
Label : . Updated : October 29, 2017.
Author : .
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok. Youtube.
Share   Tweet   WhatsApp   Telegram   Email   Print!