Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin Belitung Timur

Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin Belitung Timur saya kunjungi dengan berjalan kaki dari Makam Raja Balok ditemani Kik Sakri. Jarak kedua makam itu memang hanya sekitar 100 m saja. Makam ini ditempuh dengan melalui jalan lebar dilapis rumput hijau yang membuat sejuk di mata dan nyaman di kaki yang menapakinya.

Kawasan hutan dimana terdapat Makam Raja Balok dan Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin ini menjadi surga belantara hijau di Belitung, setelah entah berapa banyak hutan menghilang. Pengrusakan selama lebih dari 150 tahun lalu untuk menjarah Timah dan Kaolin dari bumi Belitung.

Tidak banyak yang diceritakan Kik Sakri tentang Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin ini. Menurutnya ia merupakan penyebar Agama Islam pertama di Balok. Menurut Kik Sakri, beliau adalah keturunan Arab yang lebih dulu tinggal di Brunei, lalu tinggal di Malaysia, dan sempat pula pergi Pulau Jawa, sebelum tinggal di Balok, sampai wafat.

makam syekh abdul jabar samsudin belitung timur
Cungkup Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin Belitung Timur yang masuk beberapa meter ke sebelah kiri dari jalanan hutan yang lebar. Model cungkupnya sama persis dengan cungkup yang dibuat pada Makam Raja Balok Ke Gede Yakub, karena memang dipugar pada waktu yang bersamaan. Suasana di sekitar makam juga hening, jauh dari jalan.

Agak jauh ke sebelah kiri dari cungkup Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin terdapat serakan batu dan bata yang tidak jelas strukturnya. Entah itu reruntuhan bangunan lama di jaman Kerajaan Balok, atau material sisa renovasi cungkup yang dilakukan pada 2009. Di sekitar makam tidak terlihat ada bangunan lain sisa peninggalan lama.

makam syekh abdul jabar samsudin belitung timur
Penampakan pada dua kubur di cungkup Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin Belitung Timur. Kubur kecil di sebelah kubur Syekh Abdul Jabar adalah tempat disemayamkannya jasad sang isteri. Bagian kepala nisan kedua kubur itu dibebat dengan kain mori, setidaknya sebagai tanda agar orang tidak tertukar, meski ada sedikit perbedaan pada bentuknya.

Meski kain mori pembalut nisan itu sudah terlihat agak kumal dan perlu diganti, namun secara umum kondisi Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin ini terlihat cukup terawat, hal yang cukup menggembirakan. Boleh jadi karena tempat ini memang relatif sering dikunjungi oleh para peziarah, atau juru kuncinya yang rajin merawatnya.

makam syekh abdul jabar samsudin belitung timur
Agak ke sebelah kiri dari cungkup Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin terdapat serakan batu dan bata yang tidak jelas strukturnya. Entah itu reruntuhan bangunan lama di jaman Kerajaan Balok, atau material sisa renovasi cungkup yang dilakukan pada 2009. Tak ada batu yang menyerupai bekas candi di sana.

Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin lokasinya berada di kawasan hutan lindung di Desa Balok, Kecamatan Dendang. Adanya makam kuno ini semoga mampu memberi perlindungan bagi kelestarian hutan yang ada di sana, meski saya tak yakin benar karena selain untuk menambang perut bumi, hutan juga sering dijarah kayunya dengan alasan untuk membuat perkebunan kelapa sawit.

makam syekh abdul jabar samsudin belitung timur
Kik Sakri diantara rimbun hutan lindung. Dalam perjalanan pulang Kik Sakri bercerita, bahwa di sisi hutan yang lebih rapat, yang ia sebut sebagai Hutan Balok Lama, hidup mahluk perempuan bernama Puteri Bunga, berwujud ular sepanjang satu hasta dan badannya sebesar bantal guling, yang sekali-sekali menampakkan diri kepada manusia. Mahluk itulah menurutnya yang menjaga hutan ini.

Sebuah sumber menyebut bahwa Syekh Abdul Jabar Samsudin hidup pada masa Ki Gede Yakub, Raja Balok pertama yang juga menantu Datuk Mayang Gresik. Sumber itu menyebut bahwa Syekh Abdul Jabar berasal dari Pasai. Tokoh ini juga dianggap sebagai ulama Islam yang memperkenalkan kesenian hadra atau rudat di wilayah Kerajaan Balok.

Ketika menulis tentang Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin ini, saya baru memperhatikan bahwa ada perusahaan agro yang bergerak dalam penanaman dan pengolahan sawit di bagian atas tengara Makam Raja Balok. Jika benar bahwa hutan ini telah tergadaikan, maka nasib hutan tinggal menunggu hari, dan Puteri Bunga pun saya kira tak akan sanggup untuk melawan keperkasaan buldozer.

Makam Syekh Abdul Jabar Samsudin Belitung Timur

Alamat : Desa Balok, Kecamatan Dendang, Belitung Timur. Lokasi GPS : -3.04402, 107.89245, Waze ( smartphone Android dan iOS ). Rujukan : Tempat Wisata di Belitung Timur, Peta Wisata Belitung, Hotel di Belitung Timur, Hotel di Belitung.

Disarankan untuk Anda