Vihara Dharmayana Kuta Bali

Vihara Dharmayana Kuta merupakan kelenteng pertama dan satu-satunya kelenteng yang sempat saya kunjungi selama di Bali beberapa waktu lalu. Lokasi Vihara Dharmayana Kuta (Leeng Gwan Bio) ini berada tepat di tepi Jalan Blambangan, Kuta, Bali, yang cukup sibuk dilalui oleh berbagai jenis kendaraan.

Tidak ada akses masuk kendaraan dari jalan ini, namun tampaknya ada jika dari jalan Gunung Payung / Jalan Padri, karena Vihara Dharmayana Kuta memang berada di pojokan kedua jalan itu. Mobil pun terpaksa berhenti di pinggir jalan di seberang kelenteng.

Untuk menyeberang jalan perlu sedikit kehati-hatian dan sedikit kesabaran karena padatnya lalu lalang mobil dan motor, dan untuk masuk ke dalam area Vihara Dharmayana ada sebuah pintu gapura tumpang dengan ornamen khas Tionghoa yang harus dilewati.

vihara dharmayana kuta
Pintu gerbang Vihara Dharmayana Kuta dengan tiga pintu masuk dan atap tumpang susun tiga. Di puncak atap terdapat stupa berwarna keemasan. Tulisan Vihara Dharmayana Kuta ada di atas pintu masuk tengah. Pada kiri kanan dinding luar terdapat relief lukisan yang elok, dan di latar belakang adalah singa penjaga dan tiang teras vihara yang dibelit oleh seekor naga hijau.

Di Vihara Dharmayana terdapat peninggalan berupa empat pasang tui lian atau syair berpasangan berbahasa Mandarin bertahun 1876, 1879, dan 1880. Sayang saya tidak tahu tentang keberadaan syair ini ketika berkunjung.

vihara dharmayana kuta
Tampak muka Vihara Dharmayana Kuta, dengan sepasang ukiran naga hijau berukuran besar melilit pada tiang kelenteng, lampion-lampion yang bergelantungan, dan sepasang Ciok-say berjaga di samping undakan pendeknya. Tombak bertangkai merah dengan ujung berbagai bentuk berjejer di kiri kanan teras.

Memasuki area depan vihara, pada sebuah dinding dipajang foto-foto kelenteng di Jawa, Bali dan Lombok yang tuan rumah utamanya Kongco Tan Hu Cin Jin, yaitu Vihara Dharmayana Kuta berdiri 1876, Tiok Liong Tian Rogojampi berdiri 1915, Hoo Tong Bio Banyuwangi 1784, Cung Ling Bio Negara - Bali 2003, Sumber Naga Probolinggo 1865, Po Hwa Kong Ampenan - Lombok 1804, Ling Gwan Kiong 1873, dan Vihara Dharma Cattra Tabanan yang berdiri pada 1930.

vihara dharmayana kuta
Di dalam salah satu bangunan di Vihara Dharmayana Kuta ini saya melihat altar dengan relief indah Candi Borobudur pada dinding, sebuah patung Buddha berukuran besar, dan banyak lagi patung Buddha lainnya berbagai ukuran, dengan bermacam posisi dan ekspresi, termasuk diantaranya patung Dewi Kwan Im dalam perwujudannya sebagai Buddha.

Di sisi lainnya terdapat bentuk rerumahan dengan ornamen pinggir khas oriental, serta sepasang naga di atas atap tengah memperebutkan mutiara matahari dengan simbol Konghucu Yin-Yang. Di belakang rerumahan itu ada rupang Buddha yang diletakkan di dalam relung tembok bergaya Bali. Tak jauh dari area ini ada sebuah lukisan dinding seorang tua gagah dengan anak kecil perempuan yang sepertinya cukup sering saya lihat di beberapa kelenteng lain, namun belum tahu apa kisah dan filosofi di belakangnya.

vihara dharmayana kuta
Lukisan dinding menggambarkan tokoh Sun Go Kong, murid pertama Biksu Tong, siluman kera yang terkenal sangat sakti, sombong dan susah diatur, tengah berdiri di atas tebing tinggi mengamat-amati daerah yang akan dilalui oleh gurunya. Pada dinding Vihara Dharmayana Kuta lainnya terdapat relief perjalanan Biksu Tong Sam Cong ke Barat diiringi ketiga muridnya guna mencari kitab suci agama Buddha. Sebuah kisah terkenal yang berasal dari jaman Dinasti Ming. Di depan Biksu Tong adalah Tie Pat Kay, murid kedua berupa siluman babi yang gemar tidur, serakah dan mudah jatuh cinta, serta di belakangnya adalah Sam Cheng, murid ketiga Biksu Tong yang bodoh.

Kisah See Yu Ki ini selesai ditulis oleh Wu Cheng-en pada pertengahan abad ke-16, dan menjadi salah satu karya sastra terbaik Cina selain Kisah Tiga Negara, Batas Air dan Impian Paviliun Merah. Kisah See Yu Ki lebih banyak saya kenal lewat film, sedangkan novel Kisah Tiga Negara dan Batas Air saya baca terjemahan bahasa Indonesia-nya, dan hanya Impian Paviliun Merah yang saya belum pernah baca

Pada sudut bangunan dengan lapisan dinding bata berornamen khas Bali, saya juga melihat dua buah tambur, sebuah kenong kecil, dan bendera, yang biasa diarak dan ditabuh saat berlangsung festival tahun baru Cina atau perayaan ulang tahun kelenteng. Tambur yang berwarna gading tampak dibuat dengan detail yang menarik. Sebagian dinding Vihara Dharmayana Kuta ini memang dibuat dari susunan bata merah dan hiasannya dibuat berciri khas budaya rumah Bali. Sebuah pendekatan budaya Tionghoa terhadap budaya lokal Bali yang simpatik.

Dalam ruangan Vihara Dharmayana terdapat pula altar sembahyang bagi Kong Tiek Cun Ong (leluhur suku Fujian, utamanya daerah Nan An), Too Tie Kong (Tu Di Gong, Dewa Bumi), Dewa Naga Lung Sen, beberapa orang suci lainnya serta tentu saja altar sembahyang untuk tuan rumah vihara ini, yaitu Tan Hu Cin Jin (Chen Fu Zhen Ren). Tan Hu Cin Jin kabarnya datang dari Chaozhou, propinsi Guangdong, dan membangun sebuah istana di Bali. Konon ia hidup kekal di pelabuhan Blambangan.

Sewaktu masih anak-anak, Tan Hu Cin Jin merupakan anak yang rajin, berbakti pada ibu dan kedua kakak laki-lakinya, taat aturan, menjunjung sopan santun, serta pengrajin berbakat. Tan Hu Cin Jin merupakan salah satu leluhur etnis Tionghoa yang dipuja di wilayah Jawa Timur, Bali, dan Lombok.

Vihara Dharmayana Kuta

Alamat : Jl. Blambangan, Kuta, Bali. Lokasi GPS : -8.72387, 115.17809, Waze ( smartphone Android dan iOS ). Rujukan : Hotel di Badung, Tempat Wisata di Badung, Peta Wisata Badung.

Author : . Updated :
Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Pejalan musiman yang senang tempat bersejarah dan panorama elok.

.