Memaafkan dan Melupakan

October 30, 2017. Blog, Percikan. Bagikan: Facebook, Twitter, WhatsApp
aroengbinang.com - Ini seperti ritual untuk para politisi, aktivis dan media. Kapan pun mantan presiden itu dilarikan ke rumah sakit karena kondisi kritisnya yang berulang, mereka kembali debat tanpa henti apakah jaksa agung harus membatalkan proses hukum terhadap dia dan yayasannya atau tidak.

Pada usia 86, ia dalam kondisi terburuk, dan mungkin tidak ada episode lain lagi dari ritual tersebut. Pihak militer tidak menyangkal bahwa mereka sudah bersiap untuk pemakaman salah satu dari tiga jenderal bintang lima tersebut. Apa yang akan terjadi ketika pria itu akhirnya bertemu diam-diam dengan malaikat maut?

Banyak orang, termasuk saya, jika saya tidak dipanggil sebelumnya, mungkin akan melakukan doa secara massal, untuk orang yang telah berkontribusi terhadap kekayaan banyak orang Indonesia, perwira militer, pejabat pemerintah dan pelaku bisnis, serta sejumlah besar orang asing yang menghasilkan banyak kekayaan dari tanah yang dieksploitasi, laut dan hutan tropis di Indonesia dan dari hutang luar negeri yang besar.

Banyak orang awam, seperti petani, juga menikmati pupuk bersubsidi dan harganya relatif stabil saat panen. Memang benar masih banyak orang miskin di zamannya, ada juga praktik korupsi yang legendaris, politik kotor, pelanggaran hak asasi manusia, pelanggaran hak cipta, tapi siapa yang harus disalahkan?

Ada makan siang gratis, tapi mungkin tidak sesering itu. Ada biaya yang harus dibayar. Semakin banyak kita mendapatkan sesuatu, semakin mahal harganya, dan terkadang harganya terlalu tinggi. Sementara kita membayar tagihan sekarang untuk hal-hal yang dilakukan di masa lalu, tapi kita masih mempraktikkan hal yang sama sekarang. Eksploitasi berlebihan terhadap ibu bumi masih terdengar nyaring dan jelas hari ini, dan proyek pemerintah yang didanai oleh hutang luar negeri juga tidak semakin jarang.

Republik ini pernah memiliki dua pemimpin kuat, masing-masing memiliki kekuatan menjulang yang unik dan kelemahan yang bisa dilihat dengan mata-telanjang. Inilah para pemimpin yang mengilhami orang-orang dan membuat perubahan terhadap bangsa, meskipun dengan cara yang berbeda. Banyak orang menderita sangat parah selama pemerintahan mereka, tapi banyak lainnya mendapat keuntungan besar. Tampaknya kita telah memaafkan dan melupakan kelemahan orang yang pertama, akankah kita dapat melakukan hal yang sama dengan yang kedua?

Mereka yang melihat diri mereka sebagai juara keadilan, yang ingin menegakkan hukum dengan cara yang ketat, masih mendesak mantan presiden itu untuk dibawa ke pengadilan, tanpa penundaan lagi. Tidak masalah dalam kondisi apa dia di hari ini, atau apakah dia masih hidup atau telah melewati perbatasan satu arah ke dunia lain.

Terkadang saya memiliki pikiran bahwa orang-orang ini lebih percaya pada aspek hukum daripada agama dan hati nurani mereka sendiri. Jujur saja, saya tidak percaya hukum. Oke, saya mungkin percaya dengan apa yang tertulis, tapi dengan reservasi yang sangat besar dalam pelaksanaannya. Ingat, para juara juga memiliki kelemahan mengerikan mereka sendiri.

Memaafkan adalah berhubungan dengan hati, dan melupakan berhubungan dengan ingatan di otak kita. Pada kenyataannya sulit untuk menghapus hal-hal dari hati dan otak kita. Yang bisa kita lakukan adalah menempatkan mereka dalam posisi netral, tanpa penilaian, dan membiarkan Hakim Agung menanganinya.

Jika Anda membuat pilihan, mana yang akan Anda lakukan: tidak memaafkan dan tidak melupakan, memaafkan dan tidak melupakan, tidak memaafkan dan melupakan, atau untuk memaafkan dan melupakan? Jangan khawatir, tidak ada jawaban benar mutlak atau mutlak salah. (Terbit 10 Januari 2008)
, Pejalan musiman. Bagikan: Facebook, Twitter, WhatsApp, Telegram, Email. Print! Follow aroengbinang!

aroengbinang.com adalah blog tulisan foto perjalanan dan catatan seputar wisata Indonesia, peta wisata, hotel, seni budaya, opini, percik pikir, hiburan, serta tips blogger. Kunjungi sitemap untuk mesin pencarian dan isi blog selengkapnya.
Loading comments…
Balik ke atas ↑