Pikiran Merdeka

October 29, 2017. Label:
Tulisan ini adalah artikel ke 100 yang telah dimuat di TAP (The Aroengbinang Project). Apa yang jadi penting dari angka 100 dan kemerdekaan itu? Yang pertama hanya sebuah tanda, yang bagus, yang terakhir adalah kata akral, dengan sebuah tanda tanya besar di atasnya. Yang besar.

Setiap tanggal 17 Agustus, dan selama bulan Agustus, seluruh rakyat Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan, yang diproklamirkan oleh Soekarno - Hatta atas nama rakyat Indonesia pada tahun 1945. Dalam ulang tahun ke 62, mari berbagi dan bertukar beberapa pemikiran tentang kata yang sakral itu.

Agar adil, Indonesia telah menunjukkan perbaikan di banyak sektor. Tentu saja ada indikator yang mengecilkan hati, karena kita tidak dapat melepaskan diri dari hukum paradoks, di mana hal-hal baik dan buruk ada selamanya berdampingan.

Dari segi ideologi, Pancasila mestinya sudah final. Meski tidak banyak rumah yang memiliki Garuda Pancasila tergantung di dinding mereka, baik teks Pancasila maupun bendera, tak seorang pun akan pernah gagal menyebutkan kelima sila, semoga saja. Realisasi kelima sila itu, seperti kita ketahui, masih bermasalah, terutama yang terakhir.

Dalam politik, otot, hati dan diplomasi sangat penting. Otot, kekuatan militer, lebih kuat dan lebih dihormati saat kita bukan sekadar pembeli peralatan militer. Pindad, BPPT, Bahana, Dirgantara, LAPAN, PAL dan unit penelitian, pengembangan dan produksi militer lainnya harus didukung dengan dana dan kemauan politik yang cukup dari pemerintah dan sektor swasta.

Di bidang ekonomi, kita masih rapuh. Baru-baru ini ada kekhawatiran bahwa kita akan mengalami bencana ekonomi lain seperti krisis yang terjadi pada tahun 1998. Cukup sudah. Pertanyaannya adalah bagaimana kita bisa memberi pil pahit kepada spekulator jika mereka berani menyerang lagi. Satu hal yang saya percaya, jika ada masalah lagi, orang Indonesia mestinya akan bertindak dan bereaksi lebih positif daripada krisis 1998.

Sampai saat ini, kita masih menjadi konsumen setia produk dunia, baik itu yang asli maupun yang palsu, belum memberikan dukungan yang signifikan kepada masyarakat setempat. Di otomotif, kita belum tahu kapan kita bisa melihat merk lokal tampil dengan bangga di jalanan Jakarta. Kita melakukan sedikit lebih baik dalam minuman dan makanan, dengan merek seperti Sosro, Extra Joss, Sederhana, Mbok Berek, Indomie, dan kategori produk lainnya juga.

Dalam beberapa kasus, mungkin saja menggunakan peraturan 80:20 yang dimodifikasi untuk memperkuat otot ekonomi kita, yaitu menggunakan 80% pengeluaran untuk membeli atau menikmati produk atau layanan lokal. Mari gunakan sepatu buatan Cibaduyut, pakaian merek non-branded atau lokal; terbang naik Garuda untuk perjalanan ke luar negeri; nikmati lebih banyak makanan dan minuman lokal; menonton lebih banyak film dan acara budaya lokal ; kunjungi lebih banyak museum dan gunakan untuk pesta atau acara lainnya.

Secara budaya, kita masih berjuang. Perhatian dan apresiasi masyarakat terhadap produk budaya, pertunjukan, acara dan tempat sangat erat kaitannya dengan tingkat kemakmuran bangsa, yang pada gilirannya akan semakin meningkatkan kualitasnya.

Hampir semua museum di dalam negeri tidak terpelihara dengan baik atau kurang dikelola secara profesional. Mengapa pemerintah dan rakyat repot-repot mengeluarkan uang untuk memperbaiki museum sementara ada banyak bangunan sekolah yang hampir ambruk karena tidak ada cukup dana untuk memperbaikinya?

Komitmen pemerintah untuk memperbaiki sektor pendidikan negeri ini masih cukup mengecewakan. Bahkan presiden pun tidak membicarakannya di pidato kenegaraannya. Kita tampaknya sangat membutuhkan pemimpin yang lebih visioner.

Film, teater, sastra, lukisan, ukiran, musik masih berjuang untuk menjadi tuan rumah mereka sendiri. Mari dukung mereka dengan melihat dan atau memiliki produk secara legal, dan menerima ketidaksempurnaannya untuk sementara waktu.

Secara mental, orang Indonesia perlu memiliki pola pikir yang berbeda dalam menghadapi bencana alam dan berbagai masalah lainnya. Kita tidak perlu merasa bahwa kita dikutuk, dan memiliki keyakinan bahwa doa massal akan membawa kedamaian abadi di bumi. Saya tidak mengatakan bahwa doa massal tidak ada gunanya, tapi kita benar-benar terkutuk saat kita tidak menggunakan otak dan pemikiran logis kita untuk melakukan penelitian ilmiah yang relevan untuk mengantisipasi terjadinya bencana alam dan menciptakan sarana dan prasarana yang akan mengurangi dampaknya saat itu terjadi.

Dengan pola pikir yang benar, banyak kerja keras dan pengorbanan, Indonesia pasti akan menjadi "raksasa yang bangkit" lainnya di kawasan ini. Semoga dalam beberapa dasawarsa lagi.

Selamat Hari Kemerdekaan ke Indonesia dan rakyatnya. MERDEKA !!! (Terbit pertama 18 Agustus 2007).